0

Mina (Part IV)

Kediri, 1999
Minut sakit,. Ibu mewanti2.
“Ika…. Kamu liat sendiri kan? Minut sakit… daripada nanti mati dan kamu tau matinya trus nangis lagi mending dijual aja ya ke bakul pitik.. kan lumayan buat beli jajan”

“Nggak akan! Biar mati aja! Nanti aku kubur di sebelah rumah!”

Saya waktu itu benar-benar emosi karena teringat Mimi yang mati dan selanjutnya saya makan sendiri. Mending tau orang, eh, hewan yang saya sayangi mati di hadapan saya dan sayalah yang merawatnya hingga ke liang lahat, daripada dia mati entah di mana, tersiksa tanpa orang yang mencinta sebelum akhir hayatnya tiba. Halah.

“Ya udah, terserah, jangan nyesel lho yaa..”, pinta ibu.

Waktu itu saya duduk di kelas 1 SMP. Sebelum berangkat dan setelah pulang sekolah selalu saya jenguk Minut. Saya suapin makan, saya kasih cabe, saya kasih dumex, saya kasih minum, tapi tampaknya tidak juga membaik, bahkan semakin memburuk saja keadaan Minut. 😦

Saya sudah siap jiwa raga untuk kehilangan dia waktu itu. Keadaan Minut sepertinya memang sudah sangat parah. Idung meler, badan dingin (nah, di manusia, badan panas malah yang dianggap sakit/demam, kalau di ayam justru yang dingin yang dianggap sakit), lemes ga mau gerak, bulu di badannya mulai layu, mata merem mulu. Sedihh sekali melihat Minut waktu itu. 😦

Sebenarnya Mina juga agak tertular dengan penyakitnya itu. Semacam flu gitu, tapi belum separah Minut. Mereka berdua dipisahkan biar tidak saling menular.

Dan akhirnya, tibalah saatnya Minut meninggalkan kita semua. Minut ditemukan mati pagi-pagi di kurungannya. Membujur kaku dan beku. Hiks. Tanpa tangis waktu itu. Saya sudah ridha. Hiks.

Karena kelas 1 SMP masuk sekolahnya siang, jadinya saya masih bisa santai ikut prosesi pemakaman Minut.

Dikuburkan di halaman sebelah kanan rumah saya, di antara pohon mangga dan belimbing, di atasnya ada ayunan dari ban (ga penting). Disaksikan oleh saya, ibu saya, adek saya, Mina, dan Mbak Tri, tetangga saya yang suka maen ke rumah saya. Tanpa air mata, sayalah yang memasukkan tubuh kaku Minut ke liang lahatnya. Menutupi tubuhnya dengan tanah sedikit demi sedikit, diiringi tahlil. Menancapkan nisan untuknya yang waktu itu baru saja saya bikinkan dari potongan beton dan bertuliskan nama Minut dari coretan tipe-x. Kuburannya berbentuk gundukan, itu saya yang minta, biar kayak di tv-tv. Mina pun ikut melihat prosesi itu, dan nampak dari wajahnya, dia cuek.

Cukup lega. Antara bahagia dan sedih. Bahagia telah bersamanya sampai akhir hayat, dan sedih karena telah kehilangan dia. Oh Minut… :-(.

Ibu dan Mbak Tri segera pergi dari kuburan Minut. Mereka tampak punya kehidupan lain yang lebih penting. Saya dan adek saya yang waktu itu berumur 3 tahun masih saja di situ. Menabur-nabur bunga seadanya yang ngambil dari halaman rumah, ke atas kuburan Minut. Lalu berdoa ala kadarnya untuk Minut. Setelah cukup puas kami pun pergi menonton Telenovela.

Selayaknya mainan baru, anak-anak ingin selalu melihat dan memperhatikannya terus sampai mereka bosan. Bagaimanapun juga, kuburan Minut itu adalah hal baru, dan itu kami (saya dan adek, red.) terjemahkan sebagai permainan baru. Belum lama nonton TV, kami mengintip kuburan Minut dari jendela rumah kami. Dan tidak terjadi perubahan apa-apa (yaiyalah, masa mau berubah jadi Jiban? -_-). Lalu kami pun kembali menonton Telenovela.

Tak lama lagi, saya ke belakang rumah, ngambil Mina dan anak-anaknya (waktu itu Mina lagi punya anak yang kecil-kecil), saya bawa ke kuburan Minut. Ceritanya ziarah kubur gitu. Tapi Mina tampak cuek. Dia lebih milih ceker-ceker tumpukan daun di sebelah kuburan Minut berharap nemu rayap ato cacing buat makan anak-anaknya. Dasar ayam gak punya hati. Huh. Ya sudahlah. Saya kembali nonton Telenovela.

Tak lama kemudian, saya mengintip lagi dari jendela rumah. Dan, saya pun tersentak, dan berteriak, “Mina!!!! Pergi!!! Hush!! Hush!!!” Sambil gebruk-gebruk jendela biar si Mina kaget dan pergi. Tapi Mina tetap asyik mencakar-cakar gundukan tanah yang tak lain dan tak bukan adalah KUBURAN MINUT dengan ceria. Ternyata dia menganggap gundukan tanah itu semacam rumah cacing yang mempunyai kemungkinan melimpah cacing lezat di sana. Dasar ayam bodoh! Padahal tadi dia di sana ikut ngeliat penguburan Minut, masih aja gak nyadar itu gundukan tempat apa. -___-‘

Langsung deh saya keluar rumah, ngusir-ngusir Mina, biar dia pergi dari kuburan Minut. Lalu mengadukannya ke ibu yang sedang mencuci baju di dekat sumur. Ibu pun tampak agak geram dan bergegas ke kuburan Minut untuk meratakan permukaannya. Lalu bilang, “Makanyaa.. gak usah kebanyakan petengseng, ikut-ikutan tivi segala!” =,=

Selanjutnya, hidup saya hanya ditemani oleh Mina dan anak-anaknya..

(bersambung)

Iklan
3

Mina (Part III)

Tulisan ini kelanjutan dari kisah Mina sebelumnya. Silakan dibaca 🙂

—————————————————————————————————————-

Saya semakin mengenal Minut, dia sebenarnya baik juga kok. Nurut. Kalo dipanggil suka langsung dateng. Jadi idola banyak cewe juga. Si Mina juga. Jadi cewe pemberani tuh.. Suka ngajakin berantem ayam2 yang suka ngrebut makanan ayam lain. Bahkan Mina berani nglawan musang si Pemakan Bebi loh.. pemberani bangetlah pokoknya. Jeleknya dia sih, dia juga berani ama manusia. Manusia enak2 jalan eh tiba2 dipatukin tanpa alesan yang jelas. Kayaknya dia emang hobi berantem deh. Hobi matuk. Saya nih suka jadi korban penyaluran hobinya. Waktu itu tangan saya selalu penuh dengan bekas patukan. Pernah pas saya lagi ngomong di depan dia bibir saya dipatuk gitu, jadi dower deh.. Kata ibu sih si Mina rada sinting.

Pernah ada kejadian yang cukup tidak enak bagi saya. Waktu itu, saya lagi maen sama Mina dan Minut. Mina saya gendong di lengan kanan sedangkan Minut di lengan kiri. Lagi enak-enak jalan, tiba-tiba Mina matok telinga kanan saya. Langsung deh dia saya turunin dari gendongan dan saya pukulin kepalanya. Trus saya pegang telinga saya yang kenyerian abis dipatok Mina. Pas megang kerasa ada yang aneh deh.. Ada yang kurang gitu di telinga saya. Dan tak lama saya pun tersadar. Anting saya ilang!! Ini pasti gara2 dipatok Mina. Saya pikir antingnya kena patokan trus copot dari telinga dan jatoh ke bawah.

Saya cari2 tuh ke sekitar saya duduk. Gak ada. Saya ulangi lagi tempat yang udah saya priksa tetep gak ada. Akhirnya saya pun lari ke dapur mencari ibu untuk mengadu.

Saya : “Ibuuk… antingku ilang… tadi Mina matok kupingku trus antingnya ilang aja..

Ibu : “Makanya jangan deket2 sama ayam. Apalagi Mina. Ayam gila itu. Dicari sana.. sampe ketemu. Kalo gak ketemu Mina taksembelih ato takjual!

Saya : “Udah… tapi gak ketemu

Ibu : “Di sekitar2 situ..dicari sampe teliti

Saya : “Udaah… ga ada..

Ibu : “Ya berarti dimakan sama Mina. Yowes sini taksembelih aja, biar nanti anting yang ada di perutnya bisa diambil

Saya : “Jangaaaaaaaaannnn

Ibu : “Lha gimana? Ayam nakal gitu… untung Cuma anting, kalo mata gimana? Anting juga itu mending dijual dapet duit dari pada dikasih ke ayam. Ayam kok makannya anting.

Saya : “Mina gak boleh disembelih.. dulu ibu udah jahat nyembelih Mimi. Sekarang mau nyembelih Mina juga.

Ibu : “Halaah.. kamu juga ikut makan Mimi juga kan? Enak kaan? Yowes.. sekarang kamu harus ngikutin kemana pun Mina pergi. Trus kalo dia nelek (buang hajat, red.), kamu priksa itu kotorannya ada anting kamu gak. Harus sampe ketemu!!

Saya pun nurut aja kata ibu. Demi tetap hidupnya Mina, saya rela. Akhirnya, sesuai titah ibu, saya selalu membuntuti kemana pun Mina pergi, saya korek2 itu setiap kotoran dia kalo lagi buang hajat pake lidi. Benar-benar pekerjaan yang aneh. Kalo saya lagi sekolah Mina dikurungin biar itu kotoran tetep di situ-situ saja. Entah kenapa saya nggak kepikiran buat ngurungin Mina terus-terusan biar saya gak perlu repot-repot ngebuntutin dia pergi. -_-

Dua hari berlalu, anting saya tetap gak ketemu. Tiga hari.. empat hari… hasilnya tetap sama. Perkutatan saya dengan kotoran bau pun bisa dibilang mendapatkan predikat SIA-SIA. Tapi sepertinya ibu cukup terketuk hatinya dengan usaha saya ini. Akhirnya…

Ibu : “Ya udah Ik… Ibu gak akan nyembelih Mina. Besok kita ke pasar ya jual antingmu yang satu itu dan beli anting baru lagi. Biar kamu gak terus-terusan pake anting sebelahan

Saya : “Nanti kalo Mina mati gak papa kok, Buk kalo dibelah perutnya buat nyari antingnya.” Saya merasa bersalah waktu itu. Karena udah ngilangin anting yang dibelikan ibu dengan harga yang cukup mahal.

Ibu : “Iya..

Besoknya, saya pergi ke pasar sama ibu. Ke Toko Mas “Agung Jaya”. Ada mas2 ganteng penjaga toko langsung menyapa kami ramah,

Mas2 Ganteng : “Halo adik kecil… mau dibeliin apa? Silakan pilih..
Mas2 tersenyum manis. Saya pasti akan malu setengah mati kalo ada orang ganteng tau kejadian boddoh yang saya alami ini. Saya pun diam saja. Dan dijawab oleh Ibu

Ibu : “Ini mas… mau jual anting ini, trus beli anting yang baru..” sambil menyodorkan mantan anting saya yang menjanda kehilangan suaminya beserta suratnya.

Mas2 Ganteng : “Loh.. kok Cuma satu? Pasangannya mana? Ilang ya? Ilang di mana?” Masnya nanya ke saya. Saya pun semakin nyungsep ditanya begitu. Hadduuuhh.. malunya sayaa..

Dan tetep, Ibu yang jawab :
Ibu : “iya, ilaang,,, antingnya… dimakan ayam.. hehe.. ” Ucap ibu sambil nglirik saya, sepertinya ibu juga malu mengucapkan kata2 itu. Mungkin beliau takut dicap sebagai ibu yang mendidik anaknya secara aneh sehingga anaknya ngasih makan ayamnya dengan perhiasan emas. T_T

Sepertinya ketakutan ibu benar2 terjadi. Buktinya si mas2 ganteng abis itu hanya tersenyum nyengir dan nyelonong pergi buat nimbang si anting janda saya itu. Huffh…

Kediri, 1999
Minut sakit,. Ibu mewanti2.
Ika…. Kamu liat sendiri kan? Minut sakit… daripada nanti mati dan kamu tau matinya trus nangis lagi mending dijual aja ya ke bakul pitik.. kan lumayan buat beli jajan

(bersambung…)

4

Mina (Part II)

Tulisan ini adalah lanjutan tulisan saya sebelumnya yang berjudul “Mina

————————————————

Pada suatu ketika, saya berangkat ngaji fiqh sore di masjid, berangkat dari rumah sekitar setengah 4 sore dan bakal pulang jam 5 sore. Pada saat perjalanan pulang ngaji, tiba-tiba  di jalan dekat masjid ada seorang teman yang emang terkenal suka ngusilin saya, namanya Laswan, sedang naik sepeda bilang,

Ayammu yang paling kamu sayangi mati. sapa itu namanya, Mimi. Iya Mimi mati. Abis kutabrak

Bo ong”, jawab saya cuek

Beneran. Kalo gak percaya liat aja depan rumahmu pasti banyak bulunya berserakan”, kata Laswan

Bo ong!!”, saya setengah percaya tuh.

Liat aja ndiri.. Sukurin…Mimi mati..” Laswan tetap mengejek.

 

Akhirnya saya lari pulang. Biasanya saya pulang lewat kebun rumah Embah biar cepet, tapi saya waktu itu sengaja lewat jalan umum untuk memastikan kebenaran pernyataan Laswan. Dan ternyata MEMANG BANYAK BULU AYAM DI PINGGIR JALAN DEPAN RUMAH. Saya ambil beberapa bulu yang jatuh itu. Akhirnya saya lari ke rumah mencari ibu yang ternyata sedang duduk-duduk di ruang tamu bersama bapak.

Mimi mana??”, tanya saya dengan penuh emosi.

Mimi ya di belakang to… udah sore.. udah mau tidur…”, jawab ibu datar tapi kelihatan bo ong.

Nggak percaya! Mimi mana?? Ini bulu siapa? Tadi di jalan banyak bulu-bulu. Mimi mati kan? Ditabrak Laswan???”, saya ngomong bertubi-tubi sambil bercucur air mata dan ngangkat-ngangkat bulu ayam.

Enggak sayaang, enggak ditabrak Laswaan..”,kata Ibu.

Sini-sini…duduk dulu biar tenang…”, Bapak ikut-ikutan. Saya pun nurut kata Bapak.

Iya Mimi tadi ketabrak mobil, bukan Laswan. Tadi pas kamu berangkat ke masjid, si ayam-ayam itu ngikutin kamu sambil lari di belakangmu. Trus ada mobil. Dan ketabrak Miminya…”, jelas Bapak.

Itu mobil siapaaaa?? Mobil Yu Mustianah ya???”, Tanya saya sambil nangis tersedu-sedu. (Mustianah adalah nama tetangga saya yang diduga kuat pemilik mobil yang menabrak Mimi, red.)

Ntar aku ke rumah Yu Mustianah, mau marah-marahin dia!!”, saya nangis sambil marah-marah..

Iya-iya, besok sajaa…sekarang udah mau magrib”, tahan Ibu.

Trus sekarang mayat Mimi mana?? Sini aku yang ngubur. Aku bikinin kuburan yang bagus banget!!”, saya ngomong teriak-teriak tapi tetep dalam keadaan nangis.

Oh, Mimi udah dibuang sama Mbahkung, di kali”, kata ibu.

Aku mau liat!!!”, saya teriak2 mulu

Ya udah kintir (ikut aliran sungai, red.), udah gak keliatan.”, kata Ibu lagi

Ah, pasti bo ong, Mimi tadi belum mati trus disembelih kan??? Gak boleh! Mimi harus dikubur!!”, teriak-teriak lagi -_-

Enggak, coba tanyain mbahkung ato Lik Wasis. Udah…ikhlasin Mimi ya… kan masih ada tuh temen-temennya..”, kata ibu.

Enggak! Beda. Mimi tuh paling baik!” tetep saja teriak2 sambil bercucur air mata.

Iya deh, nanti nyari ganti lagi…”, kata Bapak

Pokoknya aku besok pagi ke rumah Yu Mustianah. Minta tanggung jawab!”, kata saya.

Eh, orangnya gak tau apa2… kan gak sengaja nabraknya juga… udah… ikhlasin aja yaa…sekarang wudhu dulu trus sholat.” Kata ibu.

 

Heu…. Betapa sedih saya sore itu. Perasaan tak tentu. Tercabik-cabik pilu. Saya harus bisa merelakannya pergi. 😦

 

Besoknya, di sekolah saya ketemu dengan Laswan,

Bener kan katakuu… Mimi matiiii…..” ejek Laswan.

Tapi saya mencoba cuek dan tampil tabah. Tidak peduli perkataan Laswan. Tapi tak bisaaa.. dan yang seharusnya baris-berbaris sebelum masuk kelas berubah jadi suasana haru, karena saya menangis meringkuk di pundak salah satu teman saya di depan kelas, teringat Mimi. Semua seakan memandang iba kepada saya. Saat beberapa ada yang bertanya kepada teman saya,

Ika kenapa?” dan dijawab dengan,

Ayamnya mati.” Pastilah membuat mereka linglung.

 

Dan siangnya saya pulang ke rumah dengan menu makan siang ayam goreng. Saya curiga tingkat tinggi, dan sontak bertanya kepada ibu,

Ini Mimi ya???

Bukan, ibu tadi abis dari pasar beli ayam.” Jawab ibu. Dan saya percaya-percaya aja dan memakannya.

 

Lusanya, saya bermain ke rumah nenek, di mana di sana ada seorang anak tengil yang sering saya panggil Lik Wasis. Saya mencari Embah sambil menggendong Minut dan Mina. Tiba-tiba di dapur rumah nenek bertemu Lik Wasis, dan dia bilang,

Mimi enak yah…

Mimi kan udah mati dibuang ke kali sama mbahkung!” teriak saya.

Kata siapa? Lha wong yang nyembelih itu aku. Dan yang kamu makan kemarin itu Mimi. Mimi enyaaaak.. Ya, kan??”, Lik Wasis bilang dengan muka tengil. Ggghhh..

Saya langsung pulang dan marah. Tapi saya gak konfirmasikan ke ibu. Takut kalo yang dibilang Lik Wasis bener. Dan baru saya confirm beberapa taun kemudian. Dan jawabannya adalah, yang saya makan adalah Mimi. Mimi yang kepergiannya saya tangisi dan saya elu-elukan ternyata saya sendiri yang makan. Ahhahahah

 

Akhirnya cukuplah Minut dan Mina menemani saya. Semakin sadar juga lah saya bahwa harusnya kita memperlakukan semuanya itu sama. Tidak perlu melebih-lebihkan ke yang satu dan memfigurankan yang lain. Tidak membeda-bedakan perlakuan ke yang ganteng dan yang kurang ganteng. Baik orang maupun hewan. Wkwkwk. Setiap ciptaan pasti punya keistimewaan tersendiri yang membuat dia bisa bertahan untuk menjalankan tugas yang diberikan Sang Pencipta 🙂

Saya juga semakin mengenal Minut, dia sebenarnya baik juga kok. Nurut. Kalo dipanggil suka langsung dateng. Jadi idola banyak cewe juga. Si Mina juga. Jadi cewe pemberani tuh.. Suka ngajakin berantem ayam2 yang suka ngrebut makanan ayam lain. Bahkan Mina berani ngelawan musang si Pemakan Bebi loh.. pemberani bangetlah pokoknya. Jeleknya dia sih, dia juga berani ama manusia. Manusia enak-enak jalan eh tiba-tiba dipatukin tanpa alesan yang jelas. Kayaknya dia emang hobi berantem deh. Hobi matuk. Saya nih suka jadi korban penyaluran hobinya. Waktu itu tangan saya selalu penuh dengan bekas patukan. Pernah pas saya lagi ngomong di depan dia bibir saya dipatuk gt, jadi dower deh.. Kata ibu sih si Mina rada sinting.

 

Pernah ada kejadian yang cukup tidak enak bagi saya. …

bersambung…

3

Mina

MinaSebagian besar pembaca mungkin sudah sering mendengar nama “Mina” dari saya, entah itu gara-gara suka Y!M-an sama saya jadi suka liat nick saya yang ada embel2 “Mina”-nya, ato orang yang suka make akun ai3 saya yang paswordnya ada Mina-nya juga , (baik itu ijin ato gak, bahkan ada yang gak kenal saya juga tapi ikut make, hahahhaha), ato juga udah sampe muntah2 gara2 keseringan saya curhatin tentang Mina. Hehhehe

Sebenarnya siapa sih Mina? Seberapa pentingkah kehadirannya di kehidupan saya?

Sebelum saya jelaskan tentang Mina, saya akan menceritakan dahulu mengenai sebuah sejarah yang fenomenal bagi saya agar lebih terasa penghayatan cerita tentang Mina. 🙂

Kediri, 1993.

Saya hidup bahagia di sebuah keluarga yang sederhana yang tinggal di suatu desa yang terpencil. Saya masih mempunyai nenek buyut kala itu, saya sangat menyayangi beliau, sepertinya beliau juga menyayangi saya :-). Saya memanggil beliau Embah.

Pada suatu hari, Embah menggendong dua ekor ayam kecil. Saya yang pada saat itu masih merasa biasa2 saja jika melihat ayam, heran terhadap apa yang dilakukan Embah. Saya tanya kenapa itu ayam kok digendong. Jawab si Embah, mereka lagi sakit dan butuh perawatan khusus. Dan saya pun ikut membantu Embah merawat ayam itu dengan riang. Dan kami berdua menamai kedua ayam itu, Dini dan Dina. Mereka pun jadi akrab dengan saya. Mau saya pegang dan saya gendong-gendong. Istilah jawanya Kuthuk ato Lulut.

Semakin lama Dini dan Dina tumbuh berkembang menjadi ayam yang sehat nan cantik-cantik. Sepertinya banyak ayam jago yang naksir mereka. Dan saat mereka sudah besar, Embah menjual mereka ke tukang beli ayam keliling, yang sering kami sebut Bakul Pitik. Saya nurut saja waktu itu, merasa hal itu adalah suatu kewajaran. Noheartfeeling lah..

Kediri, 1995.

Anak ayam milik ibu sakit. Di kakinya banyak hewan2 kecil berwarna merah yang bisa bikin gatal yang biasa dipanggil Tengu. Tiga anak ayam lumpuh. Akhirnya mereka diberi perawatan khusus, dikandangin sendiri, dirawat, dan diberi obat2an untuk mengusir tengu (minyak tanah, red.).

Setiap ada waktu luang saya menyempatkan diri untuk menjenguk dan memberi mereka makanan. Saya jadi teringat kenangan-kenangan tipis bersama Dina dan Dina.

Hari demi hari berlalu, saya merasa dekat dengan mereka (tiga anak ayam lumpuh). Dan saya pun mulai memberi masing2 dari mereka nama, Minut, Mimi, dan Mina. Mereka pun jadi akrab dengan saya.

Setelah mereka sembuh, mereka dikembalikan kepada mama mereka. Walaupun mama mereka galak dan tukang patok, mereka masih akrab sama saya. Sering saya ajak main rumah-rumahan, pasar-pasaran, atau cuma dielus-elus aja.

Setiap pulang sekolah, mereka bertigalah yang saya cari. Apalagi setelah mereka sudah tidak bersama mama mereka lagi, alias disapih, kami menjadi semakin bebas bermain. Tidak harus berurusan dengan mama mereka yang tukang patok itu.

Persahabatan kami berlangsung cukup lama, sampai mereka dewasa. Dan mulailah terlihat perbedaan di antara mereka. Minut menjadi seekor ayam jago kuning yang gagah, Mimi ayam jago item-merah yang kuat, dan mina ayam betina blirik yang bersuara cempreng.

Saat dewasa inilah yang menjadi saat menyedihkan bagi saya. Karena kata ibu, Minut, Mimi, Mina memang sudah ditugaskan untuk menjadi ayam yag bisa dimanfaatkan manusia. Minut dan Mimi disembelih dan dimakan rame2, sedangkan Mina diekspor ke rumah budhe, karena saat itu rumah budhe sedang mengalami krisis ayam. Mina sebagai betina diharapkan dapat memberikan keturunan ayam yang baik dan banyak untuk keluaarga budhe. 🙂

Kediri, 1997.

Kesedihan saya belum juga hilang atas kepergian tiga orang eh ekor sahabat saya itu. Akhirnya saya meminta ganti kepada ibu saya. Minta tiga ayam yang mirip Minut, Mimi, dan Mina. Ibu tidak menuruti permintaan saya, karena dipikir saya aneh. Atau sering disebut kenthuk (semacam edan di bahasa Jawa). Saya inisiatif sendiri. Ngedeketin mama-mama ayam yang sabar dan lagi punya bebi-bebi ayam kecil. Kali aja nemu yang cocok.

Saya sudah punya inceran. Ayam gembrot item ada titik-titik putihnya banyak, saya biasa panggil dia Biyok, karena bebi-bebi dia yang kecil-kecil itu menggil dia, “Biyook! Biyok!”. Dia lagi ngemong beberapa bebi. Saya sering baik-baikin doi deh. Ngasih-ngasih makanan gitu. Akhirnya Biyok beserta anak-anaknya ketagihan dengan kedatangan saya karena olweis bawa makanan buat dia sekeluarga. Kami pun jadi akrab.

Mulailah saya lancarkan misi. Mendekati bebi-bebi. Hampir semuanya mau deket sama saya. Lupa saya berapa jumlahnya, antara 7-10 gitu lah.. Tapi kebetulan sekali yang paling deket dan suka caper-caper ada tiga. “Wah wah.. sesuai rencana nih”, batin saya. Dan kebetulan juga pada masa itu lagi musim-musimnya musang-musang merajalela. Mereka nyulik bebi-bebi apes buat disantap. Anak Biyok pun banyak yang menjadi korban. Dan kok ya hanya tiga terdekat dengan saya lah yang selamat. Sudah takdir mungkin ya 😀

Semakin besar ketiga anak Biyok itu, semakin terlihat perbedaan gendernya. Dan kebetulan lagi mereka berjenis laki-laki dua ekor, perempuan satu ekor. Pas. :-D. Setelah Biyok menyapihnya, saya semakin bebas bermain dengan mereka, dan mulai menamai mereka Minut, Mimi, dan Mina lagi. Untuk mengenang sahabat-sahabat saya sebelumnya. Minut tumbuh menjadi ayam jago ganteng merah, Mimi jago manis item-kuning, dan Mina betina hitam dengan muka merah tengil. Dan saya merasa wajah Mina ini mirip dengan wajah Mina sebelumnya, walopun warna bulunya beda. Inilah generasi pertama Simalamoa.

Saya merasa lebih akrab dengan trio yang ini. Mereka lebih lincah. Dan saya pun tidak segan-segan mengenalkan mereka kepada teman-teman manusia saya. Teman-teman manusia saya pun senang bermain bersama mereka. Kami (saya bersama teman manusia dan ayam) sering bermain bersama joget ayam, rumah-rumahan dan pasar-pasaran seperti biasa, cari ulat dan bayam untuk si ayam, coret-coret muka ayam, dan masih banyak lagi.

Dan saya juga lebih nyaman curhat dengan trio ini. Saat melihat mata mereka, serasa mereka mengerti apa yang saya rasakan. Mereka tidak pernah memberikan nasehat atau bantuan materi atau pundak untuk menangis atau apalah yang sering diberikan seorang teman kepada teman yang sedang curhat, tetapi berada di antara mereka itu sudah cukup. Mereka bisa membuat saya bahagia dengan cara mereka sendiri. 🙂

Sebenarnya dari trio itu, saya paling sayang dengan Mimi. Karena menurut saya dia ayam yang paling baik, paling manis, nurut, pintar, dan pengertian. Sedangkan Minut itu memang agak bodoh. Yaa..walopun ganteng tapi gak cerdas, kurang gimanaa gitu. Dan Mina, sangat licik dan nakal. Pokonya Mimi is the best. 😀

Pada suatu ketika, saya berangkat ngaji fiqh sore di masjid, berangkat dari rumah sekitar setengah 4 sore dan bakal pulang jam 5 sore. Pada saat perjalanan pulang ngaji, tiba-tiba  di jalan dekat masjid ada seorang teman yang emang terkenal suka ngusilin saya, namanya Laswan, sedang naik sepeda bilang,

Ayammu yang paling kamu sayangi mati. sapa itu namanya, Mimi. Iya Mimi mati. Abis kutabrak

Bo ong”, jawab saya cuek

Beneran. Kalo gak percaya liat aja depan rumahmu pasti banyak bulunya berserakan”, kata Laswan

Bo ong!!”, saya setengah percaya tuh.

Liat aja ndiri.. Sukurin…Mimi mati..” Laswan tetap mengejek.

Akhirnya saya lari pulang. Biasanya saya pulang lewat kebun rumah Embah biar cepet, tapi saya waktu itu sengaja lewat jalan umum untuk memastikan kebenaran pernyataan Laswan. Dan ternyata MEMANG BANYAK BULU AYAM DI PINGGIR JALAN DEPAN RUMAH.

(bersambung…)