11

Ini Hape Maunya Apa?

Ada sohib saya di Bandung, beberapa bulan lalu dia beli hape istimewa. Istimewa menurut saya aja sih, soalnya merknya Lenovo, yang saya baru tau kalo dia juga ngeluarin produk hape di brandnya itu. Saya taunya Lenovo ini cuman bikin leptop, yang kayaknya punya kualitas oke soale sanggup mengakuisisi thinkpad bikinan IBM, yang suka dipake ama temen-temen saya yang so hardcore gitu deh..hehhehe. Maka dari itulah saya menganggap hape yang bermerk sama-sama Lenovo ini adalah sesuatu yang istimewa.

Pas hapenya ditunjukin ke saya sih, ya biasa aja, sejenis hape qwerty blackburuk 300 ribuan yang sekarang lagi rame beredar, sesuai harganya juga sih. Dan kata yang punya juga itu diskonan dan penghabisan gitu. Ya entahlah ya… Yang pasti itu amazing buat saya karena merknya itu dan belum terlalu minat untuk menyelidiki bagaimana kualitas sinyal, gambar (kamera, red), suara, dan sebagainya.

Dan, sekitar sebulan setelahnya, saya dapet kabar dari sohib saya ini kalau ternyata hapenya yang Lenovo itu mati, ga bisa dinyalain lagi. Wew. “Ya sudah lah ya,, walopun Lenovo tapi dengan harga segitu ya memang sudah sewajarnya”, begitu lintasan benak saya ngomong.

Dan berhubung service center Lenovo juga adanya di Jakarta, yang di Bandung katanya alamatnya palsu, dia udah ke sana kemari membawa alamat, jreng! jreng! tapi tetep juga gak nemu, akhirnya saya tawarinlah sohib saya itu buat nitip ke saya aja nyervis hapenya.

Sekitar dua minggu lalu lah saya datang ke kosan sohib saya itu, dia sebenarnya udah pasrah dengan kondisi hape ini. Sudah rela-rela saja kalau dia pergi. Dia juga udah beli baru lagi yang jauh lebih bagus, mahal dan canggih dari si Lenovo ini. Tapi ya sayang aja, masih beberapa bulan, masih bergaransi, jadi ya saya coba aja lah bawa ke tukang servisnya. Sampai si temen bilang “Udah lah ga usah dibenerin, ya kalo mau ngebenerin ya sok aja, tapi ntar ini buat kamu aja”. Ew, saya juga udah punya hape, hape satu aja ngasih makannya empot-empotan apa lagi banyak. -_-.

Karena kata sohib saya ini masalah hape adalah ke-tidak-bisa-dinyalain-lagi-nya, akhirnya saya mau cek sekali lagi itu hape. Saya coba masukin simcard punya saya dan dinyalain. Ehh, LHA KOK BISA NYALA TOH…??? Kaget lah saya, sohib saya, dan dua orang lain yang lagi bareng saya waktu itu. Saya coba telepon-telepon juga bisa-bisa aja. Lancar…

Trus saya coba lagi pake simcard sohib saya ini, saya nyalain, EHH..BISA NYALA JUGA. Hore banget lah waktu itu. Dalam hati seneng gak perlu servis-servis lagi, ga perlu buang duit buang tenaga. Dan si sohib ini heran, kok bisa nyala, padahal selama ini gak bisa. Kami pun yang di sana mulai bersuujon. Jangan-jangan si sohib saya ini yang gak niat nyalain. Jangan-jangan ini memang alesan si sohib biar bisa ijin ke mamanya buat dibolehin beli hape yang baru dan jauh lebih mahal biar terjamin kualitasnya. Haha. Ya itu hanya becandaan saja. Kami kenal sekali dengan si sohib ini. ­čÖé

Akhirnya dimatiin lagi lah itu hape. Dicoba lagi, sekarang yang nyalain ganti si sohib. Dan..GAK BISA NYALA. Semua langsung heboh. Pada ikut nyoba nyalain. Dan semua GAGAL menyalakan itu si hape Lenovo. Padahal udah berkali-kali juga copot pasang ganti simcard, tapi tetep aja semua GAGAL bikin hape Lenovo itu idup lagi. TERMASUK SAYA. Aneh.

Dan kesimpulan kami waktu itu, baiklah, hape ini akan tetap diservis. -__-

Saya bawa hijrah ke Jakartalah itu hape Lenovo, lengkap beserta perkakas, kardus, dan surat-suratnya.

Hari pertama sampai Jakarta, entah ini kebetulan atau apa, tapi saya juga gak sepakat dengan yang namanya kebetulan, mungkin ini ada hikmahnya tapi belum nemu sampe sekarang, hape aseli saya ABIS BATERAI pas di kantor, dan ga bawa charger. Dan waktu itu lagi butuh-butuhnya. Dan inget di dalam tas ada hape Lenovo yang mungkin suatu saat akan dianter ke tukang servis sama saya. Saya coba lah masukin simcard saya ke situ. Iseng-iseng berhadiah gitu deehh… dan apa yang terjadi. HAPE ITU NYALA. Dan sinyalnya buat m3 jauh lebih lancar daripada hape aseli saya. -_____-.

Saya waktu itu ga mau matiin dulu dan ntar biar dinyalain lagi buat ngecek, soalnya lagi butuh-butuhnya dan takut kalo ntar pas ngecek tiba-tiba ga bisa nyala lagi.

Pas di kosan, saya cobalah matiin itu hape, trus saya nyalain lagi, dan BISA NYALA. Tiga kali saya coba BISA NYALA TERUS. Aaaa…. Kenapa sih diaa???

Hasil Jepretan Hape Lenovo Aneh

Saya ajak ngobrol lah itu hape, saya elus-elus, saya tanya maunya apa, dia diem aja. (Yaiyalah! -_-) Mulai dari sini saya coba-coba sekalian buat ngetes kualitas gambar dan audionya. Lumayan loh… Audionya terutama. Depapepe akustik yang udah disimpenin ama sohib saya di hapenya itu bisa enakeun gitu didengerinnya. Bisa muter mp4, padahal hape saya enggak. Ada bluetooth. FM Radio. Ebook reader. Gamesnya seru-seru, dan masih banyak fitur-fitur oke lainnya. Dan prosesornya ga bego-bego amat. ┬áKeren juga ini hape Lenovo. Dengan harga 300 ribuan bisa dapet sesuatu yang gak kalah ama hape 1.5 jutaan. Hahaha

Dan ada satu lagi yang aneh. Pas simcard saya udah diambil dari hape Lenovo itu, ga sengaja deh tombol on-offnya keteken. Dan DIA NYALA. Padahal TANPA SIMCARD. Aneh ga sih? Hape saya aja ga bisa gitu. Ini nih, sekarang banget, pas saya nulis ini banget nih, saya lagi denger FM radio dari hape Lenovo itu, tanpa simcard.  Kenapa pada saat tidak diharapkan dia mau nyala dan pada saat diharapkan dia ga mauuu???? >___<

Weekend ini saya akan ke Bandung, insyaAllah. Saya ga akan servisin dulu. Mau ngecek dia bisa dinyalain lagi ga di Bandung? dan oleh orang lain selain saya?  -___-

*apdet : barusan saya coba colokin hape Lenovo ini pake kabel data ke laptop, dan ternyata dia bisa jadi WEBCAM! Agh, keren parah (eh ato saya yang katrok parah, soalnya baru tau? hahahhah)

Iklan