Ivoku yang Mahal, Mati dalam Keadaan Terhormat

Saya pernah punya ayam jantan Bangkok, hadiah dari nenek saya. Ayamnya ganteng, guedheeee…, rambutnya (ato bulu ya? pokoknya yang di sekitar kepalanya itu lah) panjang, kuning dan sering saya kuncir. Kalo ngeliat dia lagi kunciran, saya selalu inget ama tokoh utama cowo telenovela indosiar siang2 yang judulnya Wild Angel. Nama tokoh di perannya itu Ivo, makanya saya ngasih nama ayam jago saya ini juga Ivo. Haha.

Ini Ivo

Ini Ivo, Mirip Ayam kan? 😛

Ivo itu ternyata dari kecil memang terbiasa hidup dalam kurungan, bukan ayam bebas yang petita-petiti pethakilan kayak ayam saya yang lain. Dia ayam yang penurut, gampang ditangkepnya, bahkan  justru dia yang sering mendatangi para manusia majikannya buat minta makan. Di saat ayam-ayam jago saya yang lain pada sok gagah nyanyi-nyanyi plus pamer kebisaan nyari makanan buat ngedapetin ayam cewe-cewe, bahkan ga sedikit yang punya pacar lebih dari satu, Ivo sepertinya sama sekali tidak tertarik untuk ikut-ikutan. Bahkan ayam-ayam cewe yang justru datang mendekati Ivo (Ya iyalah, lha wong di sekitar dia melimpah makanan, otomatis ayam-ayam pada dateng). Kalo kata temen saya yang saya ceritain bilangnya gini, “Mungkin itu ayam jaga hijab,  jaga hati dari zina hati.” Hmm..Mungkin sih.. (trus dipikir -_-).

Pernah waktu itu Ivo sakit. Kakinya bengkak dan jadi lunak, jadinya dia nggak bisa jalan. Dia cuma bisa diam saja di deket kandang. Gak bisa maen-maen sama saya lagi. Entah itu penyakit apa. Bapak ibu saya pun heran. Bapak saya pun seperti biasa, ga mungkin diam saja, beliau bersemangat dengan cara beliau sendiri mengobati Ivo (pake cara ngaco maksutnya, haha). Ntahlah waktu itu dikasih obat apa, pokoknya baunya nggak enak,  dioles-oleskan ke kaki Ivo. Trus ada pil juga yang dimasukin ke mulutnya (eh, paruh ya?) Ivo. Saya kalo ketemu Ivo cuman ngelus-elus kepalanya aja, ga mau gendong-gendong lagi soalnya takut kena kakinya yang bau obat (jahat ya? 😦 ).

Dan ternyata, Ivo bisa sembuh beberapa minggu kemudian. Bisa jalan lagiii, walopun agak pincang. Ya antara heran dan terharu. Herannya, bapak saya itu kok ya bisa bikin sembuh ya walopun racikan obatnya ngaco. Terharunya, bapak saya bener-bener tau saya sayang Ivo, dan pengen nyembuhin Ivo biar saya bisa maen lagi, dan Ivo bisa menghasilkan keturunan yang bagus-bagus dari gen Bangkoknya itu, sehingga saya lebih banyak lagi punya ayam bagus. Hehehe.

Ivo pun semakin tumbuh gede dan dewasa seiring berjalannya waktu. Tambah ganteng, walopun masih pincang. Sekarang dia punya banyak cewe (kok ga jaga hijab lagi? mungkin udah dewasa dan itu bukan pacaran, tapi udah nikah, hekekke). Dan sepertinya ga cuman ayam-ayam cewe aja yang tertarik sama dia, manusia pun ada yang tertarik.

Pernah suatu hari, pas saya lagi gak di rumah, ibu saya lagi di halaman belakang, tiba-tiba ada orang teriak-teriak (ke depan kita akan menyebutnya orang-teriak) dari teras rumah manggil ibu saya, “Mbak Iiiisss.. Mbak Iiiiisss..!” Ibu saya memang terkenal dengan panggilan “Mbak Is” di desa saya.

Mendengar teriakan itu, ibu saya pun langsung lari ke teras depan. Setelah sampai teras depan dan di situ ada tetangga saya yang tadi meneriaki dan mbahkung saya yang nganter tetangga saya, ibu saya heran “Hei, ada apa kok rame-rame?“. Si orang-teriak menjawab,  “Jago Bangkokmu biar aku beli ya? Aku beli 100ribu deh

100ribu itu angka yang sangat besar buat seekor ayam jago jaman segitu (sekitar SMP kalo ga salah). Biasanya juga 25-50ribuan. Jago Bangkok yang dimaksud pastinya si Ivo, karena itu satu-satunya jago bangkok di rumah saya. Si Ivo dihargain segini mungkin karena badannya yang oke dan digadang-gadang buat jadi pemenang di acara ‘Adu Ayam’.

Memang, desa saya itu terkenal islami, secara ritual. Tiap sore anak-anak kecilnya berduyun-duyun ke masjid sebelah rumah buat belajar baca tulis AlQuran dan Fiqh. Remajanya juga sering mengadakan perkumpulan buat Yasinan dan Al Berjanji (ya tapi ini bukan ritual se menurut saya, ini cuman dipake nongkrong-nongkrong aja, ga ada ruh-nya, ga ada ilmu yang didapet juga). Orang-orang tuanya sering ngadain istighotsah, ziarah wali, ziarah kyai, ngunjungi kyai. Pengajian-pengajian juga sering diadain. (etapi itu pengajian apa pertunjukan lawak saya juga rada bingung sih). Ya buat ukuran orang-orang awam termasuk islami lah ya kegiatannya.

Tapi ternyata, di desa saya itu, juga udah terkenal jadi suplaier dan tempat adu ayam (karena masih banyak kebonannya, jadinya gak ketauan jelas kalo ada polisi). Dan salah satu pentolan suplaier ayam jago dan pelindung kegiatan adu ayam ini tidak lain dan tidak bukan adalah Kyai Masjid Sebelah Rumah Saya, yang notabene jadi orang yang paling berpengaruh di desa saya itu. AWWW! Ntahlah saya bingung kenapa kejadian kayak gini.

Oke, kembali ke adegan di teras rumah saya di mana orang-teriak menawar Ivo. Ibu saya sempet tergoda sih katanya, tapi ragu, karena Ivo pasti bakal dipake adu ayam dan Ivo adalah ayam kesayangan saya. Akhirnya ibu saya menjawab, “Waduh, itu ayam kesayangan Ika e.. ntar Ika marah kalo aku jual” Orang-teriak pun nimpalin “Halah Mbak Is, cuma ayam doang, beliin ayam yang lain aja, itu udah mahal banget loh,,,” Ibu saya akhirnya jawab, “Kalo mau 500rb, itu ayam kesayangan Ika soale” (kasih sayang saya hanya dihargai 500ribu rupiah, hiks..sediihhh T.T)  “Wah, nggak berani aku, itu ayam juga pernah sakit kan? Terlalu beresiko. Kalo mau 100ribu, kalo gak mau ya udah“. “Yo uwes, gak mau 500rb ya gak aku kasih” Akhirnya si orang-teriak pun tidak mendapatkan Ivo.

Seminggu setelah kejadian itu, badan Ivo melemah. Gak bisa jalan lagi walopun kakinya gak melunak seperti dulu. Penyakit kali ini beda. Saya pikir cuman kecapean biasa. Jadinya penanganannya gak intensif seperti dulu. Ternyata cuma selang beberapa hari, Ivo mati. Hiks. Dan ibu mulai bergumam “Tau gitu aku jual aja kemaren, lumayan dapet 100ribu, daripada sekarang cuma dapat bangkai. 100ribu melayang~” -___-‘ Tapi dilanjut lagi sama ibu, “Ya gakpapa juga sih tapi, aku jadi nggak dosa, gak ngejual ayam buat maksiat.” Hahahahha (tertawa meratap gara-gara punya ibu labil -_-)

Semoga saya nanti masuk surga, dan bisa ketemu Ivo dan ayam-ayam saya yang lain lagi di sana. Aamiin. 😀

Iklan

8 thoughts on “Ivoku yang Mahal, Mati dalam Keadaan Terhormat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s