4

SMS Geje (Part Takhingga)

ika : makan lauk apa, buk?

ibu : belum makan, traktir dong? mau makan sayur tahu ama cecek

ika : sini aku traktir soto mie, uenak lho…tapi ke sini yaa

ibu : iya boleh, gimana? emang cukup kosanmu? mau kapan?

ika : besok juga boleh. kamarku luwaassss

ibu : yah,,masih mupuk sawah.. kapan2 aja yaa..?

ika : hoo..jadi lebih milih pupuk daripada anakmu?

ibu : kesana beneran bingung kamu. sanggup apa kamu ngasih makan ibumu yang makannya banyak ini? lebaran haji ikut ngantri daging di istiqlal?

ika : sanggup, aku ntar puasa gapapa. aku ntar ngantrinya bareng ama pengemis aja ya..

ibu : menghina. masa yang ngantri pengemis. aku aja malah mau ikut ngantri

ika : berarti termasuk pengemis *emot ketawa*

ibu : Lha gak pernah makan daging lho.. Aku punya gratisan sms 96, buat apa ya? sms siapa? besok 7 hariannya mas doni, mau nyumbang apa kamu?

ika : aku nyumbang beras. tapi utang dulu yaa.. ya kirim2 aja sms motivasi ke lik wasis, pakde nur, pak komar, ega, mbak mudah

ibu : apaan motifasi? kenapa pak komar kok dikirimi segala. ya kalo gitu selametannya doni dititipin ke lurah desa GenukWatu aja ya, soalnya matinya bareng

ika : jangan lupa suruh nyebutin nama doni di tahlilnya

ibu : Lah tapi gak kenal e.. ya udah. dikirimi fatekah sendiri aja wes.

ika : lha doni lo islam ato bukan? ga boleh lho ngedoain musrek..

ibu : Islam. Tiap hari niruin orang ngaji di masjid. Ke masjid juga, mipisin mukena

ika : lha kok malah merusak islam, mipisin mukena. jangan2 ngaku islam doang tapi aselinya abu lahab.

ibu : udah ah tidur.. sini takkelonin.

ika : ibu aja yang ke sini.

sekian untuk malam ini -________________________-‘

4

Selamat Jalan, Donni… :(

Akhirnya Donni mati juga, #eh?

Setelah seminggu kondisi tubuh yang fluktuatif, abis ga mau makan lima hari dan badan tinggal tulang dan kulit (tambah bulu mungkin, soale kucing), lalu sembuh dan sehat dan kembali gemuk lagi, lalu mulai berulah menganiaya Bambang sampe nggak sengaja bikin paha ibu bolong, akhirnya Donni berakhir juga masa lajangnya, eh, masa hidupnya. Hiks…

Sedih juga. Dua taun lebih dia jadi anggota keluarga saya, yang sampai-sampai ibu menyebutnya “Anakku Sikil Papat” yang artinya “Anakku yang berkaki empat”, kini kami harus terpisah dunia, Donni pun pergi ke alam baka, kami masih di alam dunia (eh kucing ada alam baka juga gak seh?). Teringat waktu pertama kali kami berjumpa (duile), sengaja ibu memungut dua ekor kucing kecil anak Melati, kucingnya Mbokdhe Sikah, tetangga saya, untuk menggantikan kekosongan anak pungut setelah hilangnya sang legendaris Sukro. Dua kucing itu kami namakan Donni dan Donna.

Sejak kecil Donni terkenal kucing yang angkuh, jutek, dan sombong, tapi sikap jual mahalnya itu lah yang membuat kami sekeluarga semakin penasaran dan semakin jatuh cinta (halah). Banyak sekali kenangan-kenangan  bersama Donni, poto-poto bersama, Donni yang suka netek ke selimut kesayangan karena kangen mamanya (bahkan ampe gedhe pun dia masih netek, (DOH)), Donni yang pernah terindikasi homo tapi lama-lama tobat, Donni yang matanya bolong satu karena dicakar musuh pas berantem, dan masih banyak lagi kenangan-kenangan kami bersama Donni. Hiks.

Semua kenangan-kenangan itu mulai berjubal menghiasi benak saya setelah tadi pagi ada sms dari bapak, sms poto Donni dengan muka memelas dan di bawahnya ada tulisan ‘Donni mati’. 😦

Saya pun membalas dengan emo animated nangis dengan tulisan “dikubur, Pak?”

Bapak pun membalas, “Tadi ibu yang ngubur sambil nangis, *emo nangis animated (juga)*”

Beberapa menit kemudian sms dari adik saya “Doni mati”.

Beberapa jam kemudian ada sms dai ibu saya : “Kebangeten, gak ada yang melayat, gak disolatin, gak ngerti agamanya apa”

-__-

Saya : “Lha Donni udah sahadat blom?”

Ibu  : “Belum sempet nanyain”

Saya : “Coba tanya Donna”

Ibu : “Moh.”

-_____________________-

Saya gak tau alam setelah matinya kucing gimana, yang pasti saya bersyukur kepada Allah telah memberikan kebahagiaan dan kenangan indah kepada saya dan keluarga dengan kehadiran Donni ini. Kalo boleh saya berharap bisa berjumpa dengan Donni, Sukro, dan semua binatang saya yang lain, di Surga. Aamiin.

Selamat jalan, Bro Donni… :’)

8

Ivoku yang Mahal, Mati dalam Keadaan Terhormat

Saya pernah punya ayam jantan Bangkok, hadiah dari nenek saya. Ayamnya ganteng, guedheeee…, rambutnya (ato bulu ya? pokoknya yang di sekitar kepalanya itu lah) panjang, kuning dan sering saya kuncir. Kalo ngeliat dia lagi kunciran, saya selalu inget ama tokoh utama cowo telenovela indosiar siang2 yang judulnya Wild Angel. Nama tokoh di perannya itu Ivo, makanya saya ngasih nama ayam jago saya ini juga Ivo. Haha.

Ini Ivo

Ini Ivo, Mirip Ayam kan? 😛

Ivo itu ternyata dari kecil memang terbiasa hidup dalam kurungan, bukan ayam bebas yang petita-petiti pethakilan kayak ayam saya yang lain. Dia ayam yang penurut, gampang ditangkepnya, bahkan  justru dia yang sering mendatangi para manusia majikannya buat minta makan. Di saat ayam-ayam jago saya yang lain pada sok gagah nyanyi-nyanyi plus pamer kebisaan nyari makanan buat ngedapetin ayam cewe-cewe, bahkan ga sedikit yang punya pacar lebih dari satu, Ivo sepertinya sama sekali tidak tertarik untuk ikut-ikutan. Bahkan ayam-ayam cewe yang justru datang mendekati Ivo (Ya iyalah, lha wong di sekitar dia melimpah makanan, otomatis ayam-ayam pada dateng). Kalo kata temen saya yang saya ceritain bilangnya gini, “Mungkin itu ayam jaga hijab,  jaga hati dari zina hati.” Hmm..Mungkin sih.. (trus dipikir -_-).

Pernah waktu itu Ivo sakit. Kakinya bengkak dan jadi lunak, jadinya dia nggak bisa jalan. Dia cuma bisa diam saja di deket kandang. Gak bisa maen-maen sama saya lagi. Entah itu penyakit apa. Bapak ibu saya pun heran. Bapak saya pun seperti biasa, ga mungkin diam saja, beliau bersemangat dengan cara beliau sendiri mengobati Ivo (pake cara ngaco maksutnya, haha). Ntahlah waktu itu dikasih obat apa, pokoknya baunya nggak enak,  dioles-oleskan ke kaki Ivo. Trus ada pil juga yang dimasukin ke mulutnya (eh, paruh ya?) Ivo. Saya kalo ketemu Ivo cuman ngelus-elus kepalanya aja, ga mau gendong-gendong lagi soalnya takut kena kakinya yang bau obat (jahat ya? 😦 ).

Dan ternyata, Ivo bisa sembuh beberapa minggu kemudian. Bisa jalan lagiii, walopun agak pincang. Ya antara heran dan terharu. Herannya, bapak saya itu kok ya bisa bikin sembuh ya walopun racikan obatnya ngaco. Terharunya, bapak saya bener-bener tau saya sayang Ivo, dan pengen nyembuhin Ivo biar saya bisa maen lagi, dan Ivo bisa menghasilkan keturunan yang bagus-bagus dari gen Bangkoknya itu, sehingga saya lebih banyak lagi punya ayam bagus. Hehehe.

Ivo pun semakin tumbuh gede dan dewasa seiring berjalannya waktu. Tambah ganteng, walopun masih pincang. Sekarang dia punya banyak cewe (kok ga jaga hijab lagi? mungkin udah dewasa dan itu bukan pacaran, tapi udah nikah, hekekke). Dan sepertinya ga cuman ayam-ayam cewe aja yang tertarik sama dia, manusia pun ada yang tertarik.

Pernah suatu hari, pas saya lagi gak di rumah, ibu saya lagi di halaman belakang, tiba-tiba ada orang teriak-teriak (ke depan kita akan menyebutnya orang-teriak) dari teras rumah manggil ibu saya, “Mbak Iiiisss.. Mbak Iiiiisss..!” Ibu saya memang terkenal dengan panggilan “Mbak Is” di desa saya.

Mendengar teriakan itu, ibu saya pun langsung lari ke teras depan. Setelah sampai teras depan dan di situ ada tetangga saya yang tadi meneriaki dan mbahkung saya yang nganter tetangga saya, ibu saya heran “Hei, ada apa kok rame-rame?“. Si orang-teriak menjawab,  “Jago Bangkokmu biar aku beli ya? Aku beli 100ribu deh

100ribu itu angka yang sangat besar buat seekor ayam jago jaman segitu (sekitar SMP kalo ga salah). Biasanya juga 25-50ribuan. Jago Bangkok yang dimaksud pastinya si Ivo, karena itu satu-satunya jago bangkok di rumah saya. Si Ivo dihargain segini mungkin karena badannya yang oke dan digadang-gadang buat jadi pemenang di acara ‘Adu Ayam’.

Memang, desa saya itu terkenal islami, secara ritual. Tiap sore anak-anak kecilnya berduyun-duyun ke masjid sebelah rumah buat belajar baca tulis AlQuran dan Fiqh. Remajanya juga sering mengadakan perkumpulan buat Yasinan dan Al Berjanji (ya tapi ini bukan ritual se menurut saya, ini cuman dipake nongkrong-nongkrong aja, ga ada ruh-nya, ga ada ilmu yang didapet juga). Orang-orang tuanya sering ngadain istighotsah, ziarah wali, ziarah kyai, ngunjungi kyai. Pengajian-pengajian juga sering diadain. (etapi itu pengajian apa pertunjukan lawak saya juga rada bingung sih). Ya buat ukuran orang-orang awam termasuk islami lah ya kegiatannya.

Tapi ternyata, di desa saya itu, juga udah terkenal jadi suplaier dan tempat adu ayam (karena masih banyak kebonannya, jadinya gak ketauan jelas kalo ada polisi). Dan salah satu pentolan suplaier ayam jago dan pelindung kegiatan adu ayam ini tidak lain dan tidak bukan adalah Kyai Masjid Sebelah Rumah Saya, yang notabene jadi orang yang paling berpengaruh di desa saya itu. AWWW! Ntahlah saya bingung kenapa kejadian kayak gini.

Oke, kembali ke adegan di teras rumah saya di mana orang-teriak menawar Ivo. Ibu saya sempet tergoda sih katanya, tapi ragu, karena Ivo pasti bakal dipake adu ayam dan Ivo adalah ayam kesayangan saya. Akhirnya ibu saya menjawab, “Waduh, itu ayam kesayangan Ika e.. ntar Ika marah kalo aku jual” Orang-teriak pun nimpalin “Halah Mbak Is, cuma ayam doang, beliin ayam yang lain aja, itu udah mahal banget loh,,,” Ibu saya akhirnya jawab, “Kalo mau 500rb, itu ayam kesayangan Ika soale” (kasih sayang saya hanya dihargai 500ribu rupiah, hiks..sediihhh T.T)  “Wah, nggak berani aku, itu ayam juga pernah sakit kan? Terlalu beresiko. Kalo mau 100ribu, kalo gak mau ya udah“. “Yo uwes, gak mau 500rb ya gak aku kasih” Akhirnya si orang-teriak pun tidak mendapatkan Ivo.

Seminggu setelah kejadian itu, badan Ivo melemah. Gak bisa jalan lagi walopun kakinya gak melunak seperti dulu. Penyakit kali ini beda. Saya pikir cuman kecapean biasa. Jadinya penanganannya gak intensif seperti dulu. Ternyata cuma selang beberapa hari, Ivo mati. Hiks. Dan ibu mulai bergumam “Tau gitu aku jual aja kemaren, lumayan dapet 100ribu, daripada sekarang cuma dapat bangkai. 100ribu melayang~” -___-‘ Tapi dilanjut lagi sama ibu, “Ya gakpapa juga sih tapi, aku jadi nggak dosa, gak ngejual ayam buat maksiat.” Hahahahha (tertawa meratap gara-gara punya ibu labil -_-)

Semoga saya nanti masuk surga, dan bisa ketemu Ivo dan ayam-ayam saya yang lain lagi di sana. Aamiin. 😀

2

Melawan Kebatilan Pak Kasun

Rumah saya di kampung itu masih ndeso. Ndusun malah. Kalau secara suasana alam saangat nyaman, tenang, tenteram, bebas kebisingan dan kepenatan. Orang-orangnya pun baik-baik, ramah, kalo kata kawan istilahnya ‘tidak emosional’. Masyarakat hidup beriringan, saling membantu satu sama lain. Tapi, semua berubah ketika negara api menyerang, eh salah, bukan itu maksutnya (doh). Tapi beberapa waktu lalu ada kejadian yang membuat saya berpikir ulang tentang kondisi kampung saya ini. Kejadian yang menimpa salah satu orang terdekat saya.

Beberapa waktu yang lalu, ada pengumuman bahwa bakal ada pembagian sapi IDT (inpress desa tertinggal), bibit tanaman, sama pupuk. Dan yang tau pengumuman itu hanya sebagian kecil dari masyarakat desa saya, termasuk bapak saya. Karena sudah lama ada pengumuman itu ada dan ada kabar juga bahwa sapi, pupuk dan bibit tanaman itu sudah dibagikan ke dusun masing-masing, ribut lah sebagian kecil masyarakat yang sebelumnya sudah tau. Bapak saya memang bukan petani, tapi sering lah ya berkumpul bareng para tetangga, ikut ribut juga. Ribut tentang kenapa kok itu barang-barang dari pemerintah yang harusnya dibagikan kepada masyarakat tidak kunjung dibagikan jua. Padahal di desa lain udah dibagiin merata.

Di lingkungan saya, biasanya kalau ada hal ganjil semacam itu, rata-rata lebih memilih untuk diam. Cari aman. Karena terkenal juga kalo kades di desa kami juga tidak suka dengan rakyat yang suka protes. Doi banyak uang, banyak backingan. Daripada bikin gara-gara terus nggak selamat, ya mending diam saja.

Bapak saya nggak tahan ngelihat keadaan ini. Karena tau bakal nggak guna juga kalo lapor ke atas (pak kades, red.), jadinya bapak nulis di rubrik pengaduan di koran lokal kediri (Radar Kediri). Berharap si yang ngurus koran itu bikin rubrik pengaduan biar bisa tertangani masalahnya. Bapak menceritakan cukup detail kejadian yang dialami desa kami. Tak lama setelah bapak mengirimkan tulisan, koran lokal itu pun mejengin tulisan bapak di rubrik pengaduan.

Dan hasilnya adalah, sehari setelah tulisan bapak dimuat, rumah saya didatengin segerombolan polisi plus pak kasun. Mau nangkep bapak. Ibu ketakutan sekali waktu itu, dan bapak santai-santai (kayaknya dalam kondisi apa pun bisa santai deh si bapak nih -_-). Bapak dituduh mencemarkan nama baik Pak Kasun.

Bapak awalnya mau-mau aja kalo diproses sampe ke pengadilan. Tapi ternyata polisi datang ke rumah nggak langsung menangkap lalu menyeret bapak saya, mereka hanya mengantar pak kasun untuk berunding dengan bapak (mengantar sambil nakut-nakutin keknyaaa~). Pak kasun minta damai saja, asal bapak gak melakukan hal-hal yang membahayakan dia setelah itu. Ya bapak sih cuman minta keadilan aja di dusun kami. Minta barang-barang dari pemerintah dibagiin secara adil saja. Akhirnya pak kasun menyetujui dan berjanji akan melaksanakannya.

Ya sudah, pulanglah para polisi. Dan bapak saya gak masuk penjara atopun kena denda.

Dan bagaimana kondisi barang-barang IDT dari pemerintah? Beberapa waktu lalu saya tanyain ke ibu saya, katanya udah dibagiin sih…tapi gak sesuai pembagian yang seharusnya. Dan bapak sudah malas untuk pasang protes lagi. Heu…

0

The Weight of Hatred

A kindergarten teacher has decided to let her class play a game. The kindergarten teacher told each child in the class to bring along a plastic bag containing a few potatoes. Each potato will be given a name of a person that the child hates, so the number of potatoes that a child will put in his/her plastic bag will depend on the number of people he/she hates. So when the day came, every child brought some potatoes with the name of the people he/she hated. Some had 2 potatoes; some 3 while some up to 5 potatoes.

The kindergarten teacher then told the children to carry with them the potatoes in the plastic bag wherever they go (even to the toilet) for one week. Days after days passed by, and the children started to complain due to the unpleasant smell let out by the rotten potatoes. Besides, those having 5 potatoes also had to carry heavier bags. After 1 week, the children were relieved because the game had finally ended.

The kindergarten teacher asked: “How did you feel while carrying the potatoes with you for 1 week?” The children let out their frustrations and started complaining of the trouble that they had to go through having to carry the heavy and smelly potatoes wherever they go. Then the kindergarten teacher told them the hidden meaning behind the game.

The kindergarten teacher said: “This is exactly the situation when you carry your hatred for somebody inside your heart. The stench of hatred will contaminate your heart and you will carry it with you wherever you go. If you cannot tolerate the smell of rotten potatoes for just one week, can you imagine what is it like to have the stench of hatred in your heart for your lifetime?”

_beautifulqalb