3

Tipes, oh..

Semua ini gara-gara kehadiran saya ke salah satu tempat praktek dokter di salah satu kampung di Jakarta. Saya sudah merasa drop semingguan, lebih dikit gitu lah kayaknya. Ntah kenapa, mungkin kecapean, mungkin salah makan, ato mungkin karena pengaruh antibiotik yang dulu dikasih dokter tapi gak saya abisin. Jadinya saya demam-demam gak jelas gitu, mual-mual hampir muntah, dan yang paling aneh saya benar-benar menggigil, menggigil sampe gemeteran, beradu gigi, dan udah diselimutin bertumpuk-tumpuk tetep aja gemeteran.

Saya udah pernah ke dokter sih sebelumnya, tapi doi belum bisa mutusin saya sakit apa soalnya tes darahnya belum keluar semua. Tapi entah mengapa, belum juga keluar semua itu hasil tes, saya tetep juga dikasih resep obat, ya mungkin buat mencegah rasa sakit kepala dan mual aja kali ya… Karena tes darah keluarnya lama, dan si doi dokter juga jarang-jarang ada di tempat, akhirnya janjian lagi buat ketemuan hari senin. Padahal saya sudah bertekad, sakit gak sakit, lemes gak lemes, saya sudah harus balik ke Jakarta sebelum senin. Saya feel guilty nih ama orang-orang kantor, lagi sibuk-sibuknya ehh malah kabur.. Dan saya sedikit percaya sama sugesti, kalo saya yakin bisa, pasti akan dibantu untuk bisa sama Tuhan.

Benarlah kiranya, saya meluncur ke Jakarta pake travel hari minggu sore, sampe Jakarta minggu malem, dan senin pagi berkarya kembali. Karena kesibukan kerja dan kemalasan saya untuk pergi ke dokter, saya baru serius berniat memburu dokter di tengah rimba Thamrin ini hari Rabu. Setelah begitu lelah dan letih bertanya ke sana dan ke mari (padahal cuman nanya ama tukang kwetiauw dan ibu-ibu ngaso pinggir jalan), akhirnya saya temukanlah ibu dokter yang dari tampangnya keliatan kalo bliau adalah ibu-ibu yang sangat perhatian dan tukang ngatur anak-anaknya. fufufufu…

Bu Ernie, namanya. Rambut pendek, kriting kruwel-kruwel, pake kacamata, lipstik tebel, mata agak sipit, dan suara agak ngebass (apa esensinya saya nulis ini sihh??). Setelah ditanya ini itu dan ngeliat hasil tes darah, bliau bilang “kamu ada tipes nih…tapi belum terlalu parah”, trus lanjut tanya ini itu dan akhirnya saya disuruh berbaring. Tidak seperti dokter-dokter biasanya yang hanya periksa beberapa spot saja. Ini dokter banyak ngegrepe-grepe dan detail  banget mriksanya. Mana pas meriksa pake nanya-nanya, “kamu jarang olahraga ya?”, “anak kos ya?”, “sering makan di luar ya?”, dan saya hanya menjawab dalam hati dengan satu kata “IYA” untuk semua pertanyaan itu. Trus juga setiap spot perut saya yang dia stetoskopin, bliau komen-komen jugaaa.. “ini maag kamuuu,,, ada maag yaa.. makannya iniii..kamu suka pedes yaa”, “usus juga kenaa”.  zzzzzzzzz.

Pada akhir pemeriksaan, bliau komen, “jangan makan pedes, asem, berminyak,  hindari sayur, soda, buah…yang lembut-lembut aja.. pepaya boleh.. pisang jangan ya.. minta mbak-mbak di kosan aja yang masakin, jangan beli di luar” lalu bikin resep, surat sakit, dan kuitansi. Saya cuman iya-iya aja, dan pulang setelah bayar.

Yang jadi masalah selanjutnya adalah obat. Saya gak suka minum obat! Saya susah nelennya. Gak suka paitnya! Kenapa sih orang bikin obat gak yang rasanya enak aja??? Contohlah Insana, atau Contrexin atau Vitkom, atau obat-obat enak yang lain itu lah.. Ga ngerti psikologis orang sakit apa? Makan biasa aja udah susah,, ini kok malah disuruh makan yang gak enak. Heeekkkk…

Selain karena gak enaknya minum obat, saya juga gak tau nih, harus nebus obat di mana. Buta jalan, buta arah, temen-temen ditanya pada gak tau di manakah sebuah apotek teronggok di sekitar tempat saya bermukim. Mbah google lah satu-satunya penolong kali ini. Ya walopun kurang bisa dimintain pertanggung jawaban, soalnya kalo ternyata nyasar ga bisa ditanya-tanya dan dimaki-maki, tapi ga ada salahnya dicoba..

Dari hasil pencarian google, ada beberapa apotek di sekitar Thamrin, dan saya tertarik sama list apotek yang katanya bersemayam di jalan Kampung Bali dan Kebon Kacang. Dengan modal nekad dan jalan rada sempoyongan dikit karena pusing suka kambuh-kambuh, saya pun berjalan menuju arah yang kira-kira itu didakwa sebagai Jalan Kebon Kacang. Di tengah perjalanan saya melihat warung bakso solo, yang tampaknya lezat. Gak tahan saya ngeliatnya, belok deh…pesen deh semangkok, dan so pasti usus saya nangis. -___-“.

Abis makan bakso, saya tanya-tanya orang sekitar warung itu, termasuk ibunya, tentang di manakah apotek berada. Setelah dapet petunjuk yang kayaknya valid, saya langsung meluncur ke arah yang ditunjukkan itu. Alhamdulillah nemu. Namanya apotek ARIES. Tempatnya di Kebon Kacang Gang I. Tidak hanya apotek saja yang berada di kawasan itu, tapi juga telah berjajar barisan warung yang bertuliskan “Ayam Goreng Nasi Uduk”. Semuanya tulisannya gitu. Gak cuman satu dua warung aja, tapi ada lah kalo lebih dari enam warung. Entah mengapa. Apakah karena orang-orang Kebon Kacang Gang I itu pada latah sehingga tau satu bikin dan laris semua pada ikut-ikutan? Apakah ini memang produk makanan khas Kebon Kacang? (kayaknya gak deh) Apakah gara-gara itu Kebon Kacang jadinya makanan yang enak dimakan ama kacang itu ayam goreng nasi uduk?? Ah entahlah.

Saya hanya menebus 2 dari 4 jenis obat. Karena cuman itu yg penting, yang lain hanya pencegah mual dan pusing. Dan itu saja sudah cukup mahaaallllll.. Ah, stress lah pokoknya sakit kali ini. Sejak dari dokter pertama udah abis duit banyak nih sayaaa… Sehat memang mahaalll.. Hiks.

Oleh karena itu, untuk selanjutnya, saya ingin berubah. Saya akan mengurangi makan makanan luar. Mengurangi jajan di pinggir jalan. Saya akan masak. Apalagi mau bulan puasa. Gak cuman jiwa yang harus disiapin tapi juga materi.

Saya bertekad, kalau bisa, bulan ini saya sudah punya :

  1. Kulkas, kecil-kecilan aja gak papa, asal bisa nyimpen bahan makanan
  2. Kompor, kalo bisa kompor listrik yang kuat panasnya, kalo ga ada paling kompor tabung kecil
  3. Alat-alat masak, paling tidak alat–alat pokok, seperti wajan, panci, spatula, penyaring, pisau, telenan, dan para serbet

Intinya, saya mau masak sendiri, biar terjamin sehatnya walopun gak enak rasanya, haha. Juga semakin hemat, hehe.  Untung saja kamar kosan saya luas, jadi kira-kira muat lah dimasukin barang-barang itu dan dipakai aktivitas memasak. Ya semoga rencana ini berhasil dan saya bisa normal dan sehat lagi. Dan ke depan juga ndak terulang lagi permasalahan yang diakibatkan oleh makanan. Aamiin.

*ps : sebenernya saya juga pengen beli oven, pengen belajar bikin kue, tapi sepertinya kondisi dompet tidak mendukung, kapan-kapan saja. hehehhe

0

Agenda abis ini -050711-

Ntar pas pulang mau :

  • Nyari klinik ato dokter : mau nunjukin hasil tes darah kemaren biar jelas sakit apa dan biar bisa dikasih obat, soalnya obatnya udah mule abis dan gilanya kumat-kumat lagi.
  • Beli lampu : lampu yang terang, hantu-hantu kosan tambah sering pamer eksis aja setelah lampu putus dan bapak kos malah ngeganti pake lampu yang temaram. Sama biar kondisi kamar sehat gitu lah ya,,,soalnya kalo temaram gitu hawanya ngantuk mulu, pengen tidur mulu, dan susah bangun mulu. Apakah ada hubungannya hawa pengen tidur dengan keeksisan hantu-hantu kosan?
  • Beli jus jambu dan sari kurma : sari kurma agak susah nih nyarinya. Ini nih buat menambah ketahanan tubuh kata senior saya mah…ya semoga bisa ngebantu biar ga sakit-sakit mulu gitu…
  • Beli bleaching, haha : bagi orang-orang tertentu yang tau maksut saya, mohon bergumam dalam hati saja. Bagi yang belum tau, yaa anggap saja itu sejenis obat. hahaha.
  • Beli kacang goreng : lagi ngidam aja, buat cemilan ntar malem sambil belajar.

Sekarang saya lagi mikir juga, ntar malem enaknya belajar apa ya..?

0

Jatuh ke Kolam

Nasrudin hampir terjatuh ke kolam. Tapi orang yang tidak terlalu dikenal berada di dekatnya, dan kemudian menolongnya pada saat yang tepat. Namun setelah itu, setiap kali bertemu Nasrudin orang itu selalu membicarakan peristiwa itu, dan membuat Nasrudin berterima kasih berulang-ulang.

Suatu hari, untuk yang kesekian kalinya, orang itu menyinggung peristiwa itu lagi. Nasrudin mengajaknya ke lokasi, dan kali ini Nasrudin langsung melompat ke air.

“Kau lihat! Sekarang aku sudah benar-benar basah seperti yang seharusnya terjadi kalau engkau dulu tidak menolongku. Sudah, pergi sana!”