Mina (Part III)

Tulisan ini kelanjutan dari kisah Mina sebelumnya. Silakan dibaca 🙂

—————————————————————————————————————-

Saya semakin mengenal Minut, dia sebenarnya baik juga kok. Nurut. Kalo dipanggil suka langsung dateng. Jadi idola banyak cewe juga. Si Mina juga. Jadi cewe pemberani tuh.. Suka ngajakin berantem ayam2 yang suka ngrebut makanan ayam lain. Bahkan Mina berani nglawan musang si Pemakan Bebi loh.. pemberani bangetlah pokoknya. Jeleknya dia sih, dia juga berani ama manusia. Manusia enak2 jalan eh tiba2 dipatukin tanpa alesan yang jelas. Kayaknya dia emang hobi berantem deh. Hobi matuk. Saya nih suka jadi korban penyaluran hobinya. Waktu itu tangan saya selalu penuh dengan bekas patukan. Pernah pas saya lagi ngomong di depan dia bibir saya dipatuk gitu, jadi dower deh.. Kata ibu sih si Mina rada sinting.

Pernah ada kejadian yang cukup tidak enak bagi saya. Waktu itu, saya lagi maen sama Mina dan Minut. Mina saya gendong di lengan kanan sedangkan Minut di lengan kiri. Lagi enak-enak jalan, tiba-tiba Mina matok telinga kanan saya. Langsung deh dia saya turunin dari gendongan dan saya pukulin kepalanya. Trus saya pegang telinga saya yang kenyerian abis dipatok Mina. Pas megang kerasa ada yang aneh deh.. Ada yang kurang gitu di telinga saya. Dan tak lama saya pun tersadar. Anting saya ilang!! Ini pasti gara2 dipatok Mina. Saya pikir antingnya kena patokan trus copot dari telinga dan jatoh ke bawah.

Saya cari2 tuh ke sekitar saya duduk. Gak ada. Saya ulangi lagi tempat yang udah saya priksa tetep gak ada. Akhirnya saya pun lari ke dapur mencari ibu untuk mengadu.

Saya : “Ibuuk… antingku ilang… tadi Mina matok kupingku trus antingnya ilang aja..

Ibu : “Makanya jangan deket2 sama ayam. Apalagi Mina. Ayam gila itu. Dicari sana.. sampe ketemu. Kalo gak ketemu Mina taksembelih ato takjual!

Saya : “Udah… tapi gak ketemu

Ibu : “Di sekitar2 situ..dicari sampe teliti

Saya : “Udaah… ga ada..

Ibu : “Ya berarti dimakan sama Mina. Yowes sini taksembelih aja, biar nanti anting yang ada di perutnya bisa diambil

Saya : “Jangaaaaaaaaannnn

Ibu : “Lha gimana? Ayam nakal gitu… untung Cuma anting, kalo mata gimana? Anting juga itu mending dijual dapet duit dari pada dikasih ke ayam. Ayam kok makannya anting.

Saya : “Mina gak boleh disembelih.. dulu ibu udah jahat nyembelih Mimi. Sekarang mau nyembelih Mina juga.

Ibu : “Halaah.. kamu juga ikut makan Mimi juga kan? Enak kaan? Yowes.. sekarang kamu harus ngikutin kemana pun Mina pergi. Trus kalo dia nelek (buang hajat, red.), kamu priksa itu kotorannya ada anting kamu gak. Harus sampe ketemu!!

Saya pun nurut aja kata ibu. Demi tetap hidupnya Mina, saya rela. Akhirnya, sesuai titah ibu, saya selalu membuntuti kemana pun Mina pergi, saya korek2 itu setiap kotoran dia kalo lagi buang hajat pake lidi. Benar-benar pekerjaan yang aneh. Kalo saya lagi sekolah Mina dikurungin biar itu kotoran tetep di situ-situ saja. Entah kenapa saya nggak kepikiran buat ngurungin Mina terus-terusan biar saya gak perlu repot-repot ngebuntutin dia pergi. -_-

Dua hari berlalu, anting saya tetap gak ketemu. Tiga hari.. empat hari… hasilnya tetap sama. Perkutatan saya dengan kotoran bau pun bisa dibilang mendapatkan predikat SIA-SIA. Tapi sepertinya ibu cukup terketuk hatinya dengan usaha saya ini. Akhirnya…

Ibu : “Ya udah Ik… Ibu gak akan nyembelih Mina. Besok kita ke pasar ya jual antingmu yang satu itu dan beli anting baru lagi. Biar kamu gak terus-terusan pake anting sebelahan

Saya : “Nanti kalo Mina mati gak papa kok, Buk kalo dibelah perutnya buat nyari antingnya.” Saya merasa bersalah waktu itu. Karena udah ngilangin anting yang dibelikan ibu dengan harga yang cukup mahal.

Ibu : “Iya..

Besoknya, saya pergi ke pasar sama ibu. Ke Toko Mas “Agung Jaya”. Ada mas2 ganteng penjaga toko langsung menyapa kami ramah,

Mas2 Ganteng : “Halo adik kecil… mau dibeliin apa? Silakan pilih..
Mas2 tersenyum manis. Saya pasti akan malu setengah mati kalo ada orang ganteng tau kejadian boddoh yang saya alami ini. Saya pun diam saja. Dan dijawab oleh Ibu

Ibu : “Ini mas… mau jual anting ini, trus beli anting yang baru..” sambil menyodorkan mantan anting saya yang menjanda kehilangan suaminya beserta suratnya.

Mas2 Ganteng : “Loh.. kok Cuma satu? Pasangannya mana? Ilang ya? Ilang di mana?” Masnya nanya ke saya. Saya pun semakin nyungsep ditanya begitu. Hadduuuhh.. malunya sayaa..

Dan tetep, Ibu yang jawab :
Ibu : “iya, ilaang,,, antingnya… dimakan ayam.. hehe.. ” Ucap ibu sambil nglirik saya, sepertinya ibu juga malu mengucapkan kata2 itu. Mungkin beliau takut dicap sebagai ibu yang mendidik anaknya secara aneh sehingga anaknya ngasih makan ayamnya dengan perhiasan emas. T_T

Sepertinya ketakutan ibu benar2 terjadi. Buktinya si mas2 ganteng abis itu hanya tersenyum nyengir dan nyelonong pergi buat nimbang si anting janda saya itu. Huffh…

Kediri, 1999
Minut sakit,. Ibu mewanti2.
Ika…. Kamu liat sendiri kan? Minut sakit… daripada nanti mati dan kamu tau matinya trus nangis lagi mending dijual aja ya ke bakul pitik.. kan lumayan buat beli jajan

(bersambung…)

Iklan

3 thoughts on “Mina (Part III)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s