Mina (Part II)

Tulisan ini adalah lanjutan tulisan saya sebelumnya yang berjudul “Mina

————————————————

Pada suatu ketika, saya berangkat ngaji fiqh sore di masjid, berangkat dari rumah sekitar setengah 4 sore dan bakal pulang jam 5 sore. Pada saat perjalanan pulang ngaji, tiba-tiba  di jalan dekat masjid ada seorang teman yang emang terkenal suka ngusilin saya, namanya Laswan, sedang naik sepeda bilang,

Ayammu yang paling kamu sayangi mati. sapa itu namanya, Mimi. Iya Mimi mati. Abis kutabrak

Bo ong”, jawab saya cuek

Beneran. Kalo gak percaya liat aja depan rumahmu pasti banyak bulunya berserakan”, kata Laswan

Bo ong!!”, saya setengah percaya tuh.

Liat aja ndiri.. Sukurin…Mimi mati..” Laswan tetap mengejek.

 

Akhirnya saya lari pulang. Biasanya saya pulang lewat kebun rumah Embah biar cepet, tapi saya waktu itu sengaja lewat jalan umum untuk memastikan kebenaran pernyataan Laswan. Dan ternyata MEMANG BANYAK BULU AYAM DI PINGGIR JALAN DEPAN RUMAH. Saya ambil beberapa bulu yang jatuh itu. Akhirnya saya lari ke rumah mencari ibu yang ternyata sedang duduk-duduk di ruang tamu bersama bapak.

Mimi mana??”, tanya saya dengan penuh emosi.

Mimi ya di belakang to… udah sore.. udah mau tidur…”, jawab ibu datar tapi kelihatan bo ong.

Nggak percaya! Mimi mana?? Ini bulu siapa? Tadi di jalan banyak bulu-bulu. Mimi mati kan? Ditabrak Laswan???”, saya ngomong bertubi-tubi sambil bercucur air mata dan ngangkat-ngangkat bulu ayam.

Enggak sayaang, enggak ditabrak Laswaan..”,kata Ibu.

Sini-sini…duduk dulu biar tenang…”, Bapak ikut-ikutan. Saya pun nurut kata Bapak.

Iya Mimi tadi ketabrak mobil, bukan Laswan. Tadi pas kamu berangkat ke masjid, si ayam-ayam itu ngikutin kamu sambil lari di belakangmu. Trus ada mobil. Dan ketabrak Miminya…”, jelas Bapak.

Itu mobil siapaaaa?? Mobil Yu Mustianah ya???”, Tanya saya sambil nangis tersedu-sedu. (Mustianah adalah nama tetangga saya yang diduga kuat pemilik mobil yang menabrak Mimi, red.)

Ntar aku ke rumah Yu Mustianah, mau marah-marahin dia!!”, saya nangis sambil marah-marah..

Iya-iya, besok sajaa…sekarang udah mau magrib”, tahan Ibu.

Trus sekarang mayat Mimi mana?? Sini aku yang ngubur. Aku bikinin kuburan yang bagus banget!!”, saya ngomong teriak-teriak tapi tetep dalam keadaan nangis.

Oh, Mimi udah dibuang sama Mbahkung, di kali”, kata ibu.

Aku mau liat!!!”, saya teriak2 mulu

Ya udah kintir (ikut aliran sungai, red.), udah gak keliatan.”, kata Ibu lagi

Ah, pasti bo ong, Mimi tadi belum mati trus disembelih kan??? Gak boleh! Mimi harus dikubur!!”, teriak-teriak lagi -_-

Enggak, coba tanyain mbahkung ato Lik Wasis. Udah…ikhlasin Mimi ya… kan masih ada tuh temen-temennya..”, kata ibu.

Enggak! Beda. Mimi tuh paling baik!” tetep saja teriak2 sambil bercucur air mata.

Iya deh, nanti nyari ganti lagi…”, kata Bapak

Pokoknya aku besok pagi ke rumah Yu Mustianah. Minta tanggung jawab!”, kata saya.

Eh, orangnya gak tau apa2… kan gak sengaja nabraknya juga… udah… ikhlasin aja yaa…sekarang wudhu dulu trus sholat.” Kata ibu.

 

Heu…. Betapa sedih saya sore itu. Perasaan tak tentu. Tercabik-cabik pilu. Saya harus bisa merelakannya pergi. 😦

 

Besoknya, di sekolah saya ketemu dengan Laswan,

Bener kan katakuu… Mimi matiiii…..” ejek Laswan.

Tapi saya mencoba cuek dan tampil tabah. Tidak peduli perkataan Laswan. Tapi tak bisaaa.. dan yang seharusnya baris-berbaris sebelum masuk kelas berubah jadi suasana haru, karena saya menangis meringkuk di pundak salah satu teman saya di depan kelas, teringat Mimi. Semua seakan memandang iba kepada saya. Saat beberapa ada yang bertanya kepada teman saya,

Ika kenapa?” dan dijawab dengan,

Ayamnya mati.” Pastilah membuat mereka linglung.

 

Dan siangnya saya pulang ke rumah dengan menu makan siang ayam goreng. Saya curiga tingkat tinggi, dan sontak bertanya kepada ibu,

Ini Mimi ya???

Bukan, ibu tadi abis dari pasar beli ayam.” Jawab ibu. Dan saya percaya-percaya aja dan memakannya.

 

Lusanya, saya bermain ke rumah nenek, di mana di sana ada seorang anak tengil yang sering saya panggil Lik Wasis. Saya mencari Embah sambil menggendong Minut dan Mina. Tiba-tiba di dapur rumah nenek bertemu Lik Wasis, dan dia bilang,

Mimi enak yah…

Mimi kan udah mati dibuang ke kali sama mbahkung!” teriak saya.

Kata siapa? Lha wong yang nyembelih itu aku. Dan yang kamu makan kemarin itu Mimi. Mimi enyaaaak.. Ya, kan??”, Lik Wasis bilang dengan muka tengil. Ggghhh..

Saya langsung pulang dan marah. Tapi saya gak konfirmasikan ke ibu. Takut kalo yang dibilang Lik Wasis bener. Dan baru saya confirm beberapa taun kemudian. Dan jawabannya adalah, yang saya makan adalah Mimi. Mimi yang kepergiannya saya tangisi dan saya elu-elukan ternyata saya sendiri yang makan. Ahhahahah

 

Akhirnya cukuplah Minut dan Mina menemani saya. Semakin sadar juga lah saya bahwa harusnya kita memperlakukan semuanya itu sama. Tidak perlu melebih-lebihkan ke yang satu dan memfigurankan yang lain. Tidak membeda-bedakan perlakuan ke yang ganteng dan yang kurang ganteng. Baik orang maupun hewan. Wkwkwk. Setiap ciptaan pasti punya keistimewaan tersendiri yang membuat dia bisa bertahan untuk menjalankan tugas yang diberikan Sang Pencipta 🙂

Saya juga semakin mengenal Minut, dia sebenarnya baik juga kok. Nurut. Kalo dipanggil suka langsung dateng. Jadi idola banyak cewe juga. Si Mina juga. Jadi cewe pemberani tuh.. Suka ngajakin berantem ayam2 yang suka ngrebut makanan ayam lain. Bahkan Mina berani ngelawan musang si Pemakan Bebi loh.. pemberani bangetlah pokoknya. Jeleknya dia sih, dia juga berani ama manusia. Manusia enak-enak jalan eh tiba-tiba dipatukin tanpa alesan yang jelas. Kayaknya dia emang hobi berantem deh. Hobi matuk. Saya nih suka jadi korban penyaluran hobinya. Waktu itu tangan saya selalu penuh dengan bekas patukan. Pernah pas saya lagi ngomong di depan dia bibir saya dipatuk gt, jadi dower deh.. Kata ibu sih si Mina rada sinting.

 

Pernah ada kejadian yang cukup tidak enak bagi saya. …

bersambung…

Iklan

4 thoughts on “Mina (Part II)

  1. wah…
    untung nanyanya pas beberpa taun kemudian ya teh
    coba kalo pas makan teteh ga percaya
    mungkin langsung dimuntahin lagi
    😀

  2. wah, senangnya punya keluarga yang perhatian… u_u jadi inget saya punya kucing kesayangan di rumah simbah namanya blawu, saking sayangnya saya bawa pulang ke rumah malam-malam, itu kucing ngendon di bawah dipan… u_u teganya pembatu saya mengeluarkannya ke luar rumah, ga ada yang peduli saya nangis nangis kehilangan… blawu dimana ya sekarang u_u….

    salam kenal mbak dewak ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s