4

Mina (Part II)

Tulisan ini adalah lanjutan tulisan saya sebelumnya yang berjudul “Mina

————————————————

Pada suatu ketika, saya berangkat ngaji fiqh sore di masjid, berangkat dari rumah sekitar setengah 4 sore dan bakal pulang jam 5 sore. Pada saat perjalanan pulang ngaji, tiba-tiba  di jalan dekat masjid ada seorang teman yang emang terkenal suka ngusilin saya, namanya Laswan, sedang naik sepeda bilang,

Ayammu yang paling kamu sayangi mati. sapa itu namanya, Mimi. Iya Mimi mati. Abis kutabrak

Bo ong”, jawab saya cuek

Beneran. Kalo gak percaya liat aja depan rumahmu pasti banyak bulunya berserakan”, kata Laswan

Bo ong!!”, saya setengah percaya tuh.

Liat aja ndiri.. Sukurin…Mimi mati..” Laswan tetap mengejek.

 

Akhirnya saya lari pulang. Biasanya saya pulang lewat kebun rumah Embah biar cepet, tapi saya waktu itu sengaja lewat jalan umum untuk memastikan kebenaran pernyataan Laswan. Dan ternyata MEMANG BANYAK BULU AYAM DI PINGGIR JALAN DEPAN RUMAH. Saya ambil beberapa bulu yang jatuh itu. Akhirnya saya lari ke rumah mencari ibu yang ternyata sedang duduk-duduk di ruang tamu bersama bapak.

Mimi mana??”, tanya saya dengan penuh emosi.

Mimi ya di belakang to… udah sore.. udah mau tidur…”, jawab ibu datar tapi kelihatan bo ong.

Nggak percaya! Mimi mana?? Ini bulu siapa? Tadi di jalan banyak bulu-bulu. Mimi mati kan? Ditabrak Laswan???”, saya ngomong bertubi-tubi sambil bercucur air mata dan ngangkat-ngangkat bulu ayam.

Enggak sayaang, enggak ditabrak Laswaan..”,kata Ibu.

Sini-sini…duduk dulu biar tenang…”, Bapak ikut-ikutan. Saya pun nurut kata Bapak.

Iya Mimi tadi ketabrak mobil, bukan Laswan. Tadi pas kamu berangkat ke masjid, si ayam-ayam itu ngikutin kamu sambil lari di belakangmu. Trus ada mobil. Dan ketabrak Miminya…”, jelas Bapak.

Itu mobil siapaaaa?? Mobil Yu Mustianah ya???”, Tanya saya sambil nangis tersedu-sedu. (Mustianah adalah nama tetangga saya yang diduga kuat pemilik mobil yang menabrak Mimi, red.)

Ntar aku ke rumah Yu Mustianah, mau marah-marahin dia!!”, saya nangis sambil marah-marah..

Iya-iya, besok sajaa…sekarang udah mau magrib”, tahan Ibu.

Trus sekarang mayat Mimi mana?? Sini aku yang ngubur. Aku bikinin kuburan yang bagus banget!!”, saya ngomong teriak-teriak tapi tetep dalam keadaan nangis.

Oh, Mimi udah dibuang sama Mbahkung, di kali”, kata ibu.

Aku mau liat!!!”, saya teriak2 mulu

Ya udah kintir (ikut aliran sungai, red.), udah gak keliatan.”, kata Ibu lagi

Ah, pasti bo ong, Mimi tadi belum mati trus disembelih kan??? Gak boleh! Mimi harus dikubur!!”, teriak-teriak lagi -_-

Enggak, coba tanyain mbahkung ato Lik Wasis. Udah…ikhlasin Mimi ya… kan masih ada tuh temen-temennya..”, kata ibu.

Enggak! Beda. Mimi tuh paling baik!” tetep saja teriak2 sambil bercucur air mata.

Iya deh, nanti nyari ganti lagi…”, kata Bapak

Pokoknya aku besok pagi ke rumah Yu Mustianah. Minta tanggung jawab!”, kata saya.

Eh, orangnya gak tau apa2… kan gak sengaja nabraknya juga… udah… ikhlasin aja yaa…sekarang wudhu dulu trus sholat.” Kata ibu.

 

Heu…. Betapa sedih saya sore itu. Perasaan tak tentu. Tercabik-cabik pilu. Saya harus bisa merelakannya pergi. 😦

 

Besoknya, di sekolah saya ketemu dengan Laswan,

Bener kan katakuu… Mimi matiiii…..” ejek Laswan.

Tapi saya mencoba cuek dan tampil tabah. Tidak peduli perkataan Laswan. Tapi tak bisaaa.. dan yang seharusnya baris-berbaris sebelum masuk kelas berubah jadi suasana haru, karena saya menangis meringkuk di pundak salah satu teman saya di depan kelas, teringat Mimi. Semua seakan memandang iba kepada saya. Saat beberapa ada yang bertanya kepada teman saya,

Ika kenapa?” dan dijawab dengan,

Ayamnya mati.” Pastilah membuat mereka linglung.

 

Dan siangnya saya pulang ke rumah dengan menu makan siang ayam goreng. Saya curiga tingkat tinggi, dan sontak bertanya kepada ibu,

Ini Mimi ya???

Bukan, ibu tadi abis dari pasar beli ayam.” Jawab ibu. Dan saya percaya-percaya aja dan memakannya.

 

Lusanya, saya bermain ke rumah nenek, di mana di sana ada seorang anak tengil yang sering saya panggil Lik Wasis. Saya mencari Embah sambil menggendong Minut dan Mina. Tiba-tiba di dapur rumah nenek bertemu Lik Wasis, dan dia bilang,

Mimi enak yah…

Mimi kan udah mati dibuang ke kali sama mbahkung!” teriak saya.

Kata siapa? Lha wong yang nyembelih itu aku. Dan yang kamu makan kemarin itu Mimi. Mimi enyaaaak.. Ya, kan??”, Lik Wasis bilang dengan muka tengil. Ggghhh..

Saya langsung pulang dan marah. Tapi saya gak konfirmasikan ke ibu. Takut kalo yang dibilang Lik Wasis bener. Dan baru saya confirm beberapa taun kemudian. Dan jawabannya adalah, yang saya makan adalah Mimi. Mimi yang kepergiannya saya tangisi dan saya elu-elukan ternyata saya sendiri yang makan. Ahhahahah

 

Akhirnya cukuplah Minut dan Mina menemani saya. Semakin sadar juga lah saya bahwa harusnya kita memperlakukan semuanya itu sama. Tidak perlu melebih-lebihkan ke yang satu dan memfigurankan yang lain. Tidak membeda-bedakan perlakuan ke yang ganteng dan yang kurang ganteng. Baik orang maupun hewan. Wkwkwk. Setiap ciptaan pasti punya keistimewaan tersendiri yang membuat dia bisa bertahan untuk menjalankan tugas yang diberikan Sang Pencipta 🙂

Saya juga semakin mengenal Minut, dia sebenarnya baik juga kok. Nurut. Kalo dipanggil suka langsung dateng. Jadi idola banyak cewe juga. Si Mina juga. Jadi cewe pemberani tuh.. Suka ngajakin berantem ayam2 yang suka ngrebut makanan ayam lain. Bahkan Mina berani ngelawan musang si Pemakan Bebi loh.. pemberani bangetlah pokoknya. Jeleknya dia sih, dia juga berani ama manusia. Manusia enak-enak jalan eh tiba-tiba dipatukin tanpa alesan yang jelas. Kayaknya dia emang hobi berantem deh. Hobi matuk. Saya nih suka jadi korban penyaluran hobinya. Waktu itu tangan saya selalu penuh dengan bekas patukan. Pernah pas saya lagi ngomong di depan dia bibir saya dipatuk gt, jadi dower deh.. Kata ibu sih si Mina rada sinting.

 

Pernah ada kejadian yang cukup tidak enak bagi saya. …

bersambung…

8

Hati Saya Kayak Batu

Weekend adalah hari-hari yang asik buat jalan2. Seperti halnya kemaren, hari Minggu, saya hengot bareng temen2 maen saya menyusuri jalanan Kota Bandung. Maklum, Hari Minggu, jalanan pada macet gitu…

Karena macet, kami yang seharusnya berangkat bareng menggunakan dua kendaraan jadinya terpisah. Ya pengennya tetep bareng2 sih biar seru dan gak pada nyasar. Akhirnya kami (peserta hengot yang sekendaraan sama saya, red.) memutuskan untuk berhenti dan parkir di pinggir jalan dulu untuk menunggu temen yang lain.

Pada saat menuggu itu tiba2 ada seorang lelaki paruh baya yang berdiri di depan kendaraan kami. Awalnya kami pikir dia tukang parkir gadungan yang seakan2 berjasa markirin trus ujungnya minta upah ato calo angkot yang sok2an berjasa terhadap sopir angkot karena telah membantu untuk mencarikan penumpang. Makanya kita cuekin aja tuh orang.

Lama-kelamaan itu orang kok jadi deket2 ke kendaraan kami ya. Megang2 bemper. Tangannya diacung2kan. Dan ternyata dianya bawa tongkat. “Oh, kayaknya ini pengemis yang pura2 buta..” pikir saya. Gak tau pikir temen2 saya apa. Ya soalnya ini jalan rame banget. Masa orang buta asli mau ngemis di jalan kayak gini.

Trus lama-lama si lelaki itu malah megang2 kaca depan, Jalannya nabrak2 gitu. Tapi kalo emang dia pengemis, kok dia ga menengadahkan tangannya, cuman megang2 doang sambil menggumam sesuatu yang gak bisa saya mengerti. Dipegang2 terus itu badan mobil dari depan ke belakang. Sampe pada akhirnya dia muterin mobil dan berada pada sisi kanan kami. Saya jadi bingung, apa maunya orang ini yaa…

Lalu dari sisi kanan itu, si orang laki2 itu kembali ke depan kami. Dan kembali pula mengacung2kan tangan dan tongkatnya ke jalan. Dan yang lebih mengagetkan lagi si orang itu semakin menuju ke tengah jalan yang sedang rame2nya itu. Saya cuman bisa melihat dan menggumam, “duh…awas, Paak..”

Tiba2 ada sebuah angkot yang lewat melampuai kami dan lelaki aneh itu lalu berhenti di depan kami. Sang supir turun dari angkot dan merangkul si lelaki itu. Berbarengan dengan itu, seorang bapak2 bersama anaknya yang kira2 masih berumur 6 tahun juga menghampiri si lelaki. Terlihat jelas terjadi percakapan di antara mereka. Sepertinya menanyakan apa sebenarnya keinginan si lelaki itu. Akhirnya sang supir pun pergi dan si lelaki yang berada dalam rangkulan sang bapak2 yang menggandeng anaknya, tetap berdiri di pinggir jalan. Sambil memperhatikan kendaraan yang lewat. Sepertinya mereka sedang menunggu angkot jurusan tertentu yang akan lewat.

Mmm…

Saya malu. Si Lelaki hanyalah seorang lelaki buta yang ingin naik angkot jurusan tertentu karena ingin pergi ke suatu tempat. Tetapi, saya yang gak tau apa2 dengan kejamnya menjudge dia pak ogahlah, calo angkotlah, pengemis lah, sepertinya sempat terbesit juga dalam pikiran saya si lelaki adalah orang gila. Astaghfirullah..

Betapa rendahnya saya… Betapa jahatnya pikiran2 saya… Betapa bodohnya saya karena tidak menggunakan kesempatan itu untuk membantu Sang Buta tapi malah merendahkan dia…

Apa yang terjadi pada saya sehingga nurani saya benar2 terkunci rapat untuk bisa melihat dengan jernih? Sudah sangat tebalkah debu2 dosa yang menempel pada hati saya sehingga tidak dapat menerima cahaya2 sifat2 agung Pencipta saya yang salah duanya adalah kasih dan sayang?? Atau apakah ini tanda betapa lemahnya keimanan???

Astaghfirullah… Semoga Allah mengampuni saya.. Saya tobat… Saya ingin beriman dengan kapasitas yang sangat tinggi… Saya masih ada di jalan-Nya… Allahlah pelindung dan pemelihara saya.

(Malaikat-malaikat) yang memikul ‘Arsy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan): “Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari siksaan neraka yang menyala-nyala (40:7)

3

Mina

MinaSebagian besar pembaca mungkin sudah sering mendengar nama “Mina” dari saya, entah itu gara-gara suka Y!M-an sama saya jadi suka liat nick saya yang ada embel2 “Mina”-nya, ato orang yang suka make akun ai3 saya yang paswordnya ada Mina-nya juga , (baik itu ijin ato gak, bahkan ada yang gak kenal saya juga tapi ikut make, hahahhaha), ato juga udah sampe muntah2 gara2 keseringan saya curhatin tentang Mina. Hehhehe

Sebenarnya siapa sih Mina? Seberapa pentingkah kehadirannya di kehidupan saya?

Sebelum saya jelaskan tentang Mina, saya akan menceritakan dahulu mengenai sebuah sejarah yang fenomenal bagi saya agar lebih terasa penghayatan cerita tentang Mina. 🙂

Kediri, 1993.

Saya hidup bahagia di sebuah keluarga yang sederhana yang tinggal di suatu desa yang terpencil. Saya masih mempunyai nenek buyut kala itu, saya sangat menyayangi beliau, sepertinya beliau juga menyayangi saya :-). Saya memanggil beliau Embah.

Pada suatu hari, Embah menggendong dua ekor ayam kecil. Saya yang pada saat itu masih merasa biasa2 saja jika melihat ayam, heran terhadap apa yang dilakukan Embah. Saya tanya kenapa itu ayam kok digendong. Jawab si Embah, mereka lagi sakit dan butuh perawatan khusus. Dan saya pun ikut membantu Embah merawat ayam itu dengan riang. Dan kami berdua menamai kedua ayam itu, Dini dan Dina. Mereka pun jadi akrab dengan saya. Mau saya pegang dan saya gendong-gendong. Istilah jawanya Kuthuk ato Lulut.

Semakin lama Dini dan Dina tumbuh berkembang menjadi ayam yang sehat nan cantik-cantik. Sepertinya banyak ayam jago yang naksir mereka. Dan saat mereka sudah besar, Embah menjual mereka ke tukang beli ayam keliling, yang sering kami sebut Bakul Pitik. Saya nurut saja waktu itu, merasa hal itu adalah suatu kewajaran. Noheartfeeling lah..

Kediri, 1995.

Anak ayam milik ibu sakit. Di kakinya banyak hewan2 kecil berwarna merah yang bisa bikin gatal yang biasa dipanggil Tengu. Tiga anak ayam lumpuh. Akhirnya mereka diberi perawatan khusus, dikandangin sendiri, dirawat, dan diberi obat2an untuk mengusir tengu (minyak tanah, red.).

Setiap ada waktu luang saya menyempatkan diri untuk menjenguk dan memberi mereka makanan. Saya jadi teringat kenangan-kenangan tipis bersama Dina dan Dina.

Hari demi hari berlalu, saya merasa dekat dengan mereka (tiga anak ayam lumpuh). Dan saya pun mulai memberi masing2 dari mereka nama, Minut, Mimi, dan Mina. Mereka pun jadi akrab dengan saya.

Setelah mereka sembuh, mereka dikembalikan kepada mama mereka. Walaupun mama mereka galak dan tukang patok, mereka masih akrab sama saya. Sering saya ajak main rumah-rumahan, pasar-pasaran, atau cuma dielus-elus aja.

Setiap pulang sekolah, mereka bertigalah yang saya cari. Apalagi setelah mereka sudah tidak bersama mama mereka lagi, alias disapih, kami menjadi semakin bebas bermain. Tidak harus berurusan dengan mama mereka yang tukang patok itu.

Persahabatan kami berlangsung cukup lama, sampai mereka dewasa. Dan mulailah terlihat perbedaan di antara mereka. Minut menjadi seekor ayam jago kuning yang gagah, Mimi ayam jago item-merah yang kuat, dan mina ayam betina blirik yang bersuara cempreng.

Saat dewasa inilah yang menjadi saat menyedihkan bagi saya. Karena kata ibu, Minut, Mimi, Mina memang sudah ditugaskan untuk menjadi ayam yag bisa dimanfaatkan manusia. Minut dan Mimi disembelih dan dimakan rame2, sedangkan Mina diekspor ke rumah budhe, karena saat itu rumah budhe sedang mengalami krisis ayam. Mina sebagai betina diharapkan dapat memberikan keturunan ayam yang baik dan banyak untuk keluaarga budhe. 🙂

Kediri, 1997.

Kesedihan saya belum juga hilang atas kepergian tiga orang eh ekor sahabat saya itu. Akhirnya saya meminta ganti kepada ibu saya. Minta tiga ayam yang mirip Minut, Mimi, dan Mina. Ibu tidak menuruti permintaan saya, karena dipikir saya aneh. Atau sering disebut kenthuk (semacam edan di bahasa Jawa). Saya inisiatif sendiri. Ngedeketin mama-mama ayam yang sabar dan lagi punya bebi-bebi ayam kecil. Kali aja nemu yang cocok.

Saya sudah punya inceran. Ayam gembrot item ada titik-titik putihnya banyak, saya biasa panggil dia Biyok, karena bebi-bebi dia yang kecil-kecil itu menggil dia, “Biyook! Biyok!”. Dia lagi ngemong beberapa bebi. Saya sering baik-baikin doi deh. Ngasih-ngasih makanan gitu. Akhirnya Biyok beserta anak-anaknya ketagihan dengan kedatangan saya karena olweis bawa makanan buat dia sekeluarga. Kami pun jadi akrab.

Mulailah saya lancarkan misi. Mendekati bebi-bebi. Hampir semuanya mau deket sama saya. Lupa saya berapa jumlahnya, antara 7-10 gitu lah.. Tapi kebetulan sekali yang paling deket dan suka caper-caper ada tiga. “Wah wah.. sesuai rencana nih”, batin saya. Dan kebetulan juga pada masa itu lagi musim-musimnya musang-musang merajalela. Mereka nyulik bebi-bebi apes buat disantap. Anak Biyok pun banyak yang menjadi korban. Dan kok ya hanya tiga terdekat dengan saya lah yang selamat. Sudah takdir mungkin ya 😀

Semakin besar ketiga anak Biyok itu, semakin terlihat perbedaan gendernya. Dan kebetulan lagi mereka berjenis laki-laki dua ekor, perempuan satu ekor. Pas. :-D. Setelah Biyok menyapihnya, saya semakin bebas bermain dengan mereka, dan mulai menamai mereka Minut, Mimi, dan Mina lagi. Untuk mengenang sahabat-sahabat saya sebelumnya. Minut tumbuh menjadi ayam jago ganteng merah, Mimi jago manis item-kuning, dan Mina betina hitam dengan muka merah tengil. Dan saya merasa wajah Mina ini mirip dengan wajah Mina sebelumnya, walopun warna bulunya beda. Inilah generasi pertama Simalamoa.

Saya merasa lebih akrab dengan trio yang ini. Mereka lebih lincah. Dan saya pun tidak segan-segan mengenalkan mereka kepada teman-teman manusia saya. Teman-teman manusia saya pun senang bermain bersama mereka. Kami (saya bersama teman manusia dan ayam) sering bermain bersama joget ayam, rumah-rumahan dan pasar-pasaran seperti biasa, cari ulat dan bayam untuk si ayam, coret-coret muka ayam, dan masih banyak lagi.

Dan saya juga lebih nyaman curhat dengan trio ini. Saat melihat mata mereka, serasa mereka mengerti apa yang saya rasakan. Mereka tidak pernah memberikan nasehat atau bantuan materi atau pundak untuk menangis atau apalah yang sering diberikan seorang teman kepada teman yang sedang curhat, tetapi berada di antara mereka itu sudah cukup. Mereka bisa membuat saya bahagia dengan cara mereka sendiri. 🙂

Sebenarnya dari trio itu, saya paling sayang dengan Mimi. Karena menurut saya dia ayam yang paling baik, paling manis, nurut, pintar, dan pengertian. Sedangkan Minut itu memang agak bodoh. Yaa..walopun ganteng tapi gak cerdas, kurang gimanaa gitu. Dan Mina, sangat licik dan nakal. Pokonya Mimi is the best. 😀

Pada suatu ketika, saya berangkat ngaji fiqh sore di masjid, berangkat dari rumah sekitar setengah 4 sore dan bakal pulang jam 5 sore. Pada saat perjalanan pulang ngaji, tiba-tiba  di jalan dekat masjid ada seorang teman yang emang terkenal suka ngusilin saya, namanya Laswan, sedang naik sepeda bilang,

Ayammu yang paling kamu sayangi mati. sapa itu namanya, Mimi. Iya Mimi mati. Abis kutabrak

Bo ong”, jawab saya cuek

Beneran. Kalo gak percaya liat aja depan rumahmu pasti banyak bulunya berserakan”, kata Laswan

Bo ong!!”, saya setengah percaya tuh.

Liat aja ndiri.. Sukurin…Mimi mati..” Laswan tetap mengejek.

Akhirnya saya lari pulang. Biasanya saya pulang lewat kebun rumah Embah biar cepet, tapi saya waktu itu sengaja lewat jalan umum untuk memastikan kebenaran pernyataan Laswan. Dan ternyata MEMANG BANYAK BULU AYAM DI PINGGIR JALAN DEPAN RUMAH.

(bersambung…)

3

Kangen

Akhir2 ini saya udah jarang curhat2an di sini. Nulis pun kebanyakan ngasal aja ato kopipes dari note di fesbuq. Maklum, saya jadi males meluapkan isi hati secara deskriptif di sini. Banyak stalker sih… Ntar yang niat buruk sama saya jadi tau cara tepat buat menghabisi saya. hahhaha.. gak dsing becanda. Saya cuma lagi ngrasa gak ada sesuatu dari diri saya yang perlu diungkapkan. hehe…

Tapi, sehabis tadi saya buka2 tulisan saya yang dulu2 beserta komen2nya, saya jadi kangen nulis yang kayak dulu lagi. Nulis yang biasa2 aja tp orang lain pada ketawa. Seneng deh rasanya seakan mendapatkan sesuatu yang lebih dari apa yang diinginkan. 🙂

Mmmm… ya kita liat saja nanti… 😀