Ritual Ulang Tahunan

Akhir2 ini suka liat orang diceburin ke kolam Indonesa Tenggelam. Kebanyakan sih gara2 mereka ultah, trus dikerjain dengan cara diceburin. Entah sejak kapan mulai ritual ultah kayak gitu. Setau saya ya, ritual ultah tuh pake kue tart, ngundang temen2 trus nyanyi2 hepibresdetuyu rame2 gitu…trus tiup lilin, trus mek ewis. Atau kalo gak ya traktiran makan2 di kantin, warteg, atau tukang bakso gitu… Tapi sekarang kayaknnya ritual ultah tuh lebih murah ya. Tingal nyemplung kolam aja. Udah beres. Gak perlu ngluarin dana banyak2 bahkan gratis tis tis… tinggal siap2 aja baju ganti. Gitu doang. Temen2nya juga pada setuju kalo si orang-yang-lagi-ultah nyemplung. Buktinya, si temen ikut bantuin nyemplungin si orang-yang-lagi-ultah ke kolam kalo si doi masih malu2 buat nyemplung. Baik lah temen2 di ITB mah… gak ada jiwa ngeret temen buat nraktirin atau minta2 kue tart. 😀

Jadi inget dulu waktu SMA. Masa paling indah, kelas 2 SMA. Masa paling hepi2 hura2. Masa tanpa problema (cailah). Ya dulu saya dan temen2 se-geng (beuh..gak enak dibacanya. Ganti aja. Temen2 sepermainan), iya, saya dan temen2 sepermainan 🙄 suka bikin kejutan buat temen yang lagi milad atau ultah. Kejutan adalah wujud rasa sayang dari kami2 kepada beliauw yang milad untuk membuat suatu kesan yang mendalam pada hari yang (mungkin saja) sepe sial, eh salah tulis, special buat sang objek. Ya mungkin tujuan lain dari bikin kejutan adalah, ADAKESEMPATANBUATNGERJAINORANG. Hahahahahaha

Ada beberapa cerita tentang kejutan ini yang masih mampu saya inget hingga saat ini. Yaitu kejutan pas miladnya si Ardani-cuk Setia. Kebetulan waktu itu otak saya masih memiliki viskositas yang cukup rendah, jadi masih memiliki daya yang tinggi untuk menghasilkan ide2 yang cukup kriminal.

Waktu itu, saya lah yang menjadi otak dari kebiadaban ini dibantu rekan2 saya yang lain sekitar 6-7 manusia. Jadi begini, Hari itu hari Selasa. Tanggal bla bla bla, milad Ardani. Ulangan Bahasa Indonesia. Guru Bahasa Indonesia kami bernama ibu Is. Guru yang sangat keren, sangat gaul, pengertian, de el el. Pokoknya mah asik banget orangnya. Nah dari data2 tersebut di atas, kayaknya gak ada salahnya kalo ngerjain Ardaninya pas ulangan aja, Bu Is pasti bisa diajak sekongkol.

Akhirnya, setelah disusun skenario pengerjainan, saya bersama rekan saya, Indro (sekarang berubah nama menjadi Indra, bintang iklan provider seluler 3 (THREE) telepon murah ke luar negeri yang bilang “SOPO??”. Indro…eh Indra… aku merindukan dirimu yang dulu… ) bertugas untuk melobi Bu Is sejam sebelum ulangan dimulai ke ruangan guru. Hehehe.. Bu Is emang keren, dengan sekejap beliau paham maksud kami, dan beliau bilang “Oke, tenang saja…”. Uuwwh.. asik bangeet..

Tinggal membuat siasat di kelasnya. Gak perlu sekelas tau skenarionya. Cuman 7 manusia tadi saja udah cukup. Yang lain biar ntar bisa menikmati indahnya pertunjukan ini. Hihihihi..
Ulangan pun dimulai. Durasi yang diberikan 2 jam pelajaran. Indro duduk paling belakang, di sebelah saya. Ardani duduk di satu baris di depan kami tapi rada serong ke kanan. Satu jam pertama, kelas pun hening. Hari ini Bu Is awas sekali dalam menjaga kelas ulangan ini. Setengah jam lagi masih tetep hening secara wajah Bu Is gak seramah biasanya. Sampai akhirnya saya berisyarat pada Indro. Indro pun mengiyakan. Dan permainan dimulai….

Indro dengan gerak-gerik agak berlebihan dalam ukuran detik2 ulangan harian berbisik memanggil : “Dan Dani…!! Dan..”

Ardani dengan gerak-gerik khawatir plus takut tapi gak enak sama temen menoleh sambil tetep nunduk: “apa..??”

Indro dengan gerak-gerik tetap berlebihan : “inih..” (sambil ngelempar kertas yang udah dilipet2 kecil tepat mengenai kaki Ardani dan jatuh ke lantai)

Tiba2 Bu Is berteriak marah, “INDRO!!! ARDANI!! Ngapain kalian??!! Sudah saya peringatkan dilarang mencontek!! Kenapa masih tetap saja!!” Sambil mendatangi Ardani dan mengambil lipatan kertas yang dilempar Indro.

“Setelah ulangan selesai kalian berdua maju ke depan kelas!!!”, lanjut Bu Is.

Saya sempet bingung, ini Bu Is marah beneran atau cuman akting? Kayak marah beneran… Sempet kaget waktu tadi teriak. Bentak marah gitu.. Tapi gak papalah, Ardani juga kayaknya udah down gitu. Sukses pertama…haha..

Dan setelah ulangan selesai dan semua kertas jawaban dikumpul, Bu Is pun memanggil Indro dan Ardani ke depan. Ardani dan Indro disuru berdiri di depan kelas. Dimarahi di depan kelas. Ardani pun menunduk sedih hampir nangis, tapi lain halnya dengan Indro yang nunduk tapi senyum2. Kagum lagi buat Bu Is, memarahi di depan kelas pun juga masih terlihat beneran. Kerennnnn.

Setelah selesai memarahi dan menasehati Bu Is pun bertanya ke Ardani, “Kamu ini, tau nggak ini hari apa??”

Ardani : “hari Selasa”

Bu Is : “Kamu nggak inget di hari ini ada apa??” (suara lebih pelan)

Ardani : (bingung..)

Bu Is : “Coba deh baca kertas dari Indro” “baca yang keras”

Ardani : “Selamat Ulang Tahun, Ardani… loh??” (dengan pelan dan terlihat masih ragu untuk ngapa2in)

Bu Is : “Iya, Selamat Ulang Tahun ya, anakku…” (tersenyum sambil meluk Dani…)

Satu kelas pun riuh rentak bertepuk tangan dan mengucapkan selamat ke Dani. Haaaaaaaaaaaaaaaaaa… Sukses keduaaa……

Dan akhirnya Dani pun nyadar kalo ini cuman sandiwara. Dani nangis…semoga waktu itu nangisnya nangis seneng. Hehe..

Dan Sukses ketiga yang kami dapatkan adalah, ritual konvensional ulang taun, yaitu, makan bakso Pak Dju gratis… huehehehe.. Sukses Besaaar… 😀 .

Iklan

9 thoughts on “Ritual Ulang Tahunan

  1. @zener&fajar : sama juga, gue kaga pernah diceburin hahaha. anak baik 🙄
    @nden : iya, ntar doain aku yah..
    @mmphee : salah keknya nyuruh lo baca hal2 yang inspiratif

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s