Pacar saya benar2 meninggal :(

Beberapa hari yang lalu ibu sms,

Ik, Sukro udah 3 hari gak pulang, ikhlaskan yaa. Barangkali dia ikut jejak Bu Nawi yang Jumat kemarin mati.

Bisa dilihat di atas, bahwa pesan utama yang ibu ingin sampaikan adalah Sukro kayaknya mati. Taoi saya lempeng karena terkesan ‘kayaknya’. yang saya kagetkan malah Bu Nawi-nya. Guru tajwid saya di madrasah, yang masih lumayan muda, beranak satu dan masih cantik2 aja itu sudah meninggal. Akhirnya yang saya bales sms

Saya : “Hah?! Bu Nawi mati? yang istri pak komar ayam potong itu? Kenapa??”
Ibu : “Takdir.” -_-
Saya : “Iyaaa tau, tapi sebelum mati itu sakit ato kecelakaan ato apa?”
Ibu : “Sakit kuning, paru2, liver, sarap, jantung, padahal kamisnya aku jenguk kesana, kurus banget, eh jumatnya mati”
Saya : “Si sukro cuman maen tuh. Bentar lagi juga pulang.”
Ibu : “Udah tiga hari dia lapar pasti pulang, kalo gak kecemplung sumur, diracun orang, atau ditembak orang. Ikhlasin yaa..” (SADISSS)

Heuu….

Setelah menganalisis dengan beberapa teman, pendapat2 saya tentang hilangnya Sukrokusayang hampir semua dibilang salah. Harapan2 Sukro masih hidup mash sangat tipis. Berikut pendapat saya yang gagal :

1. Sukro nyasar, lupa jalan pulang, sekarang masih nnumpang di rumah syapa gitu. Gagal karena, kucing gak akan nyasar kalo maen.
2. Sukro kecantol cewe laen, trus menikah dan hidup di sana. Gagal karena, kucing pasti pulang ke rumah asal karena lebih nyaman makan dan tidur di sana.
3. Ada yang ngliat ketampanan Sukro akhirnya dibawa pulang biar jadi bapak anak2 kucingnya dan sementara tinggal di rumah pengliat. Gagal karena tidak masuk akal.
4. Sukro terjebak di suatu tempat dan gak bisa keluar. Bener juga, tapi kalo kelamaan pasti mati. Hwaaa…

Pokoknya pendapat2 yang mungkin tuh yang serem2, intinya Sukro mati aja. Huh!

Dan dua hari kemudian ibu saya tanya lagi di telpon.

Saya : “Sukro gimana? Tetep gak pulang?”
Ibu : “Nggak e ik… Gimana? Gak papa ya? Yang ikhlas yaa…”
Saya : “Hahaha..” (ketawa karena gila kekasih tiada)

Dan tadi pagi abis sahur ibu telpon lagi, sekitar semingguan Sukro ilang.

Saya : “Gimana? Sukro gak pulang?”
Ibu : “Belum.. Udah lah… Udah mati.”
Saya : “Mari kita nunggu anak Paijah gedhe…” (Paijah kucing emak saya yang indigo. haha)
Ibu : “Gak mau ah! Mau nyari yang ganteng aja. Anaknya paijah item2 kayak curut.”
Saya : “Hoohoho.. Kita tunggu saja pasti datang pengganti Sukro.”

Yang jelas, Sukro udah mati. Saya Ridha. Memang dia bukan jodoh saya. Mari tunggu kekasih baru. Masih mau kucing atau ……??? Hahaha.

[Kayaknya saya dari tadi nulis hal gak penting banget deh… -_-]

Iklan

7 thoughts on “Pacar saya benar2 meninggal :(

  1. Inna lillahi wa inna ilahi raji’un (buat yang guru tajwid kamu)

    Kalo menurutku sukro belum mati kok. InsyaAllah ntar balik. Mungkin sekarang cuma lupa jalan balik aja. Ato dia lagi nyusul kamu ke Bandung. Coba telp stasiun aja, sapa tau petugas stasiun pernah liat kucing naek kereta. hehe….

  2. Innalilahi …(buat guru ngajimu)

    sukro >> mungkin udah capek nunggu kekasihnya yang lama di bandung gak pulang2 , akhirnya cari kekasih yang laen šŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s