Ke Kediri, Sendiri, Ngekonomi

Pekan lalu saya pulang kampung. Kalo gak salah hari Minggu, bareng sama pelantikan HIMATIKA (kok??). Liburan yang seharusnya dua bulan hanya bisa pulang semingguan aja. Itupun maksa karena tugas2nya juga blon slese. Berhubung saya gak tega setiap kali liat ada sms masuk dari ibu bunyinya “Jadi pulang kapan?”, jadi saya paksain pulang minggu kemarin.

Saya berniat pulang naek kreta ekonomi Bandung –Kediri –Kahuripan Express!!!— biar ngirit. Maklum pengeluaran saya dua bulan kemaren gila2an. Terutama masalah transport. Berkat kahuripan, hanya dengan 39 ribu rupiah saya bisa menjamah Kota Kediri sekitar 15 jam dari keberangkatan, InsyaAllah. Yang jadi masalah adalah, saya akan berperjalanan sendirian. Konon, kahuripan memiliki prestasi yang cukup cemerlang di bidang kriminalitas. Jadi saya rada2 keki mau pulang ngahuripan sendirian. Tapi yaa…demi hematnya uang…saya rela… Hanya bisa berdoa dan berusaha…(lhoh??!!)

Saya beli tiket siangnya di Kiaracondong dianter sisca yang pengen banget nganterin saya entah kenapa, takut saya diculik kali ya… Ohh, kayaknya takut saya nyasar lagi seperti biasanya saya berkendaraan deh… Soalnya pas di angkot ke stasiun itu saya memang melaksanakan ritual rutin saya, tidur dengan sukses, dan waktu itu posisinya di pundak sisca yang sedang ditelpon pemaen sepakbola (beneran lho..). Alhamdulillah dapet tiket bernomor kursi, jadi masih dapet tempat duduk. Kami pun pulang dengan riang, ngangkot lagi tapi tidak tidur.

Saya pun lapar, pengen makan, gak ada uang, pengen ngambil dulu di ATM. Seperti biasa ritual ngambil uang kes dari ATM saya laksanakan sesuai prosedur. Tapi kok aneh ya…si ATM minta PIN lagi, saya masukin angka2 andalan saya (PIN ATM seperti biasa red.) kok salah. Oh ternyata saya baru inget, KARTU ATM SAYA BARU, karena abis ilang yang dulu. Otomatis NOMOR PINNYA JUGA BARU. Dan yang jadi masalah, saya belum ngehafalin nomornya. Jadi pulang dulu ke kosan, dicari dulu. Tapi sisca khawatir dan berbaik hati menawarkan kertas segiempat warna biru yang bisa buat beli bakso malang sulanjana sebanyak 10 mangkok (uang 50rban red.) tapi saya nawar ke sisca, 20 rb aja deh ngutangnya. Dan ada masalah yang lebih serius ternyata, AMPLOP YANG BERISI NOMOR PIN HILANG ditelan kamar saya yang seolah2 berubah misterius layaknya segitiga bermuda yang menelan kapal2 yang berlayar melintasinya. Kenapa saya berlebihan seperti ini?? Karena beberapa hari sebelumnya tutup batre hape saya juga ilang dicari2 gak ketemu, padahal saya yakin saya hanya ngejatohin itu di lantai, tapi pas dicari, diintip di kolong2, bawah2 karpet gak ada, sirna sudah. Kamar yang aneh… Hhh…

Harapan saya untuk ngambil uang punah sudah . Akhirnya saya hanya punya 20rb di kantong uang ngutang sisca. Bisa gak ya pulang ke kediri hanya dengan 20rb rupiah? Untungnya udah dapet tiket. Kayaknya bisa, cukup lah buat ngangkot sama air minum. Tapi saya lapar…dari tadi lapar belum makan mikirin PIN. Akhinya saya makan di warteg biar murah, abis 5rb. Akhirnya ongkos saya pulang ke kediri adalah 15 rb rupiah…hahaha…

Abis makan saya berangkat ke kiaracondong ngangkot. Saya gak boleh tidur. BAHAYA. Kalo nyasar trus telat brabe. Akhirnya saya berusaha tidak tidur dengan cetingan di angkot. Oiya, si kreta mau berangkat jam 20.30 kalo gak salah. Lupa saya. Dan pas lagi ceting, saya pake Ym Tiny yang gak ada keterangan jamnya. Saya nanya jam berapa waktu itu ke teman saya. Jawabnya jam stgh sembilan. Mampuss… Pas angkot udah di depan stasiun saya langsung buru-buru turun. Oiya, uang angkot 3rb, jadi uang saya waktu itu tinggal 12rb rupiyah!! YEAHH… -_-. Saya pun lari terbirit2 menuju kreta, si mbak2nya udah treak2 kalo itu kreta kahuripan udah dateng dan mu brangkat. Argh!! Panik banget waktu itu. Ngerasa si mbaknya brisik!! Mending diem aja!! Mana harus cek tiket pula. Huh! Mbaknya tetep aja ngomong tuh di spiker. Rasanya pengen treak ke mbak2nya, “IYA IYA TAAUUU…MAU BERANGKAAAT… TAPI GAK USAH DIULANG2 DUOOONG… BIKIN GUGUP TAUUU…” Hhhh….

Alhamdulillah pas saya nyampek rel, keretanya blon jalan, masih bisa naek dengan selamat, walopun desak2an. Sempat pas desak2an saya ngeliat ada cowo metal gitu tampangnya, ikut serta dalam desak2an, keknya dia mau naik jugaa. Sempet ngeri juga, biasanya orang2 kayak gitu jahat. Ahaha.. Akhirnya setelah perjuangan panjang, nemu deh….tempat duduk saya…. di kursi yang duaan, di pinggir jendela, di depan saya ada sepasang suami istri yang rada sepuh dan tampak baik. Hoho..Alhamdulillaah… Tapi siapakah gerangan yang bersanding dengan saya sepanjang perjalanan inih??? Hm..tak disangka dan tidak diduga, si cowo metal yang tadi sempet saya ngeriinlah jodoh saya itu. Hng… krik2..

Bisa saya gambarkan sedikit di sini bagaimana penampilannya, Gondrong kriting sepunggung dikuncir, pake anting, pake gelang kalung anjing yang ada geriginya gitu, jins belel dengan nyantol rante berdompet di sakunya, dan ada yang aneh nih…JAKET SAYA SAMA JAKET DIA WARNANYA SAMA, MODELNYA JUGA. Hmmm… Tapi sempat saya lirik sebenernya dia ganteng (emoticon hati), ramah sama pasutri rada sepuh yang duduk depan kami, sopan dan gak ngliat saya kalo ngomong apalagi kalo gak ngomong. Saya ngerasa amaaan…hehehe… Pembagian kursi pun adil secara otomatis.
Saya pun menyiapkan posisi tidur saya dengan baik dan tepat dengan badan nyandar ke jendela/dinding kreta. Gak mungkin saya ntar tidur di pundak cowo metal itu. Bukan/belum muhrim. Posisi duduk pun sudah nyaman. Terasa nyaman semuanya. Alhamdulillaah.. Dan saya pun mulai autis. Cetingan di henpon sampe tidur.

Kira2 jam 1 dini hari saya terbangun, saya awalnya gak sadar kalo sedang di kreta, saking nyenyaknya, haha… Dan saya baru nyadar juga lalu kaget sekaget2nya soalnya posisi saya udah gak seperti rencana tadi. Saya tidur di pundak cowo metal. Hwaaaaaaaaaa…Awalnya gak kerasa, keras banget siih kayak tembok haha… Untung orangnya pules.. Kalo gak, ntah apa yang terjadi. Saya pun mulai memperbaiki posisi. Dan tidur lagi dengan benar. Lalu pada saat terbangun, terulang lagi hal yang samaaaa!!!! Argh!! Untung cowo metal masih pules juga.. Hhh… Akhirnya saya berusaha untuk tidak tidur saja. Tapi tidak berhasil. Dan bangun2 saya tidak mengulangi hal yang sama. Hehehe… Walopun aneh, cukup nyenyak tidur saya…

Paginya cowo metal turun dulu di Jogja, dan saya bisa menguasai kursi dengan biadab. Bisa selonjoraan…hehe.. Kerasa kekononan kahuripan yang terkenal kriminilis itu tidak terbukti benar. Buktinya saya ngerasa aman dan nyaman. Kecuali masalah kamar mandi. Saya harus siap2 air minum buat dipake wudlu. Dan sebelumnya gak boleh makan yang aneh2 atopun minum2 yang kebanyakan. Hehehe…

Perjalanan saya lalui dengan menyenangkan. Banyak banget penjual yang lalu lalang dengan bermacam2 barang dagangan. Macem2 banget. Dari makanan, rokok, sampai obeng. Mungkin sama kayak penjual2 di pasar kaget jumat Salman, ngider2in barangnya di kreta. Biasanya dagangannya ditaro di pangkuan penumpang biar penumpangnya liat2 dulu sambil dia naro di pangkuan2 penumpang laen, abis itu dia balik lagi, kalo cocok dibeli kalo gak diambil lagi. Harus hati2 jika ingin menjadi penjual semacam ini. Bisa2 kita rugi atas kesalahan diri sendiri. Seperti penjual tas lucu bentuk baju anak2 yang sempat meletakkan dagangannya di sebelah saya, tepatnya di atas ransel saya. Saya heran, udah lamaa banget ada si tas lucu itu ada di atas ransel saya, saya juga gak tau kapan naronya, mungkin pas saya tidur, haha. Sepertinya si penjual kelupaan ngambil si tas itu, hihihi.. Ato emang sengaja gara2 ngliat saya yang imut lucu sedang tidur dan pantas mendapatkan yang imut lucu juga dengan cuma2? (halah).

Sambil nunggu nyampe bisa buat baca buku atau cetingan (gila ceting) atau tidur lagi. Ahahaha… Ternyata lebih bisa dibilang sambil nunggu nyampe saya bisa tidur dengan tenang. Karena saya tidur mulu. Hahaha… Saya terbangun gara2 ada yang nyanyi lagu Gaby kenceng2… Ada segerombolan cowok, bawa gitar sama pipa-paralon-yang-diameternya-lebih-dari-15cm-dan-dikasih-karet-atasnya-biar -bisa-jadi-kendang nyanyiin lagu Gaby diulang2 mulu saking senengnya sama lagu itu keknya. Sayanya kebrisikan gak bisa tidur. Akhirnya mereka berhenti menyanyi karena kelelahan dan bosen sepertinya. Dan tiba2 si vokalis duduk di sebelah saya. Ngajakin ngobrol. Hehehe.. Asik juga ngobrol sama pengamen kreta. Orangnya rendah hati. Jujur juga kayaknya. Dan gak clometan. Dianya ngaku sekarang di ITS dan dulu pernah di ITB. (ITS = Ider Turut Sepur, ITB = Ider Turut Bus). Hehehe…

Kami pun ngobrol banyak tentang cita2 dan kebahagiaan dalam mensyukuri hidup. Dan gak kerasa kalo udah nyampek Stasiun Kediri. Kami pun berpamitan. Dan saya kasih dia kenang2an, tas lucu imut yang tadi nangkring di atas ransel saya. Lumayan, buat tempat receh hasil ngamen. Haha… Perjalanan yang seru…

Di luar stasiun saya pun melihat ayah saya yang tambah gendut dan rambutnya udah mulai putih tersenyum menyambut saya. Saya pengen meluk… Tapi saya gak kuasa, jadi hanya salam dan cium tangan. Saya belum bisa jadi anak yang baik. Saya cuman bisa nyusahin beliau, gak ada yang bisa dibanggain dari saya.. Lagu Perfect-nya Simple Plan emang saya banget. Hiks… Walaupun saya sering cari gara2, sering gak patuh, beliau tetap sabar dan bijak dalam mengatasi saya. Saya sayang beliau..:-)

Begitulah perjalanan pulang saya. Saya sekarang sudah di Bandung lagi, mengukir cita seindah asa. Haha.. Btw, pengen Es Pisang.. 😛

Iklan

5 thoughts on “Ke Kediri, Sendiri, Ngekonomi

  1. Apakah kw baik2 sj ka?
    Smsmu yg trakhir mbwatku kwatir..

    Ayo qt brenang aja lah.. Di masoem.. Jumat mw g? Terserah dh jam brPnya.. 😉 😉 😀 😀

  2. Ping-balik: 4 kenikmatan naek KA Kahuripan^^ « Bergerak atau tergantikan!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s