28 Juli 2008 Kacau dan Indah [AWAS!! Tulisan ini panjang dan lebar!!]

Hari ini hari yang menyenangkan. Kacau. Sampai di status YM saya bilang kalau “pagi ini saya telah merasakan menjadi babu, tukang sapu, pemulung, pengrajin souvenir, tukang nasi bungkus, artis, dan direktur”. Dan justru kacau itulah yang bikin menyenangkan. Sebenarnya kekacauan itu terjadi sejak tadi malem. Kemaren sore ding. Pokoknya lagi sibuk2nya gitu. HP bunyi2 mulu getar2 mulu. Banyak banget telpon, sms, im dari bermacam2 orang dengan bermacam2 tujuan. Mungkin gara2 besoknya saya mau ngadain 2 acara dan ternyata bentrok dua2nya. Dan kekacauan itu berlangsung sampai malem. Di mana malemnya lebih kacau lagi sampai2 hape saya ngehang. Kayak orang kali ya, yang terlalu banyak pikiran sampe saraf2nya menegang dan jadi gak beres otaknya. Hahahaha…

Saya nginep di astri lagi tadi malem. Soalnya besoknya mu ada acara yang katanya pagi2 buta di deket situ. Ada yang mau kunjungan ke sini. Anak2 Semarang. Bukan Cuma saya aja sih yang ribet, anak2 astri juga pada sibuk nyiapin AMKI. Saking ribetnya sampai saya pun gak tau mulai tertidur jam berapa, pokoknya bangun2 udah ada yang nelpon aja. Minta dibukain pintu astri. Dia adalah seksi konsumsi (salah satu)acara hari ini (matrikulasi sekolah m****r, red.) yang akhirnya setelah dibuka pintunya dia datang sambil membopong sekeresek item gedhe cemilan ringan. Dia melakukan tugasnya dengan baik. Tapi dia gak bisa datang di acaranya.

Sebenarnya jumlah perempuan yang bertanggung jawab di kedua acara ini cukup banyak. Tapi entah mengapa yang lain seakan sangat amat sibuk sekali dengan urusannya sehingga meninggalkan saya sendiri seorang diri di tengah sepi yang tiada terperi ini (tsah!). Sepertinya yang lain emang berkualitas tinggi sehingga laku jadi orang sibuk. Sedangkan saya yang rendahan ini cuma meratapi nasip dan berharap bisa membelah diri karena bingung ada dua acara yang bentrok dan cewe yang ngurus cuma saya sendiri. Heu..

Saya memutuskan untuk berangkat dulu ke acara matrikulasi yang sepertinya tengah berlangsung di Tubagus ismail sono. Naek angkot sambil bawa kresek item isi cemilan yang aromanya nyruduk2 hidung saya, kayaknya pengen banget dimakan. Saya juga pengen banget makan. Tapi itu makanan umat, Kawan… Ditahan dulu…hihihi… Sedangkan anak2 Semarang yang mau datang dan katanya datangnya Subuh itu belum juga nongol batang idungnya. Saya titipin dulu sama seksi konsumsi yang tadi pagi nelpon2 saya. Kebetulan doi mulai sibuk jam 9. Sekalian aja makan pagi nasi bungkus buat anak2 semarang yang kemaren udah dipesen di kantin mini saya titipin juga (saya di sini jadi tukang nasi bungkus). Saya berusaha untuk berangkat ke matrikulasi dengan aman tentram. Tujuan saya ke matrikulasi cuman ngasih cemilan sama kuesioner sama lembar presensi Abis itu kaburrr…

Ternyata saya gak sesuai rencana banget. Abis nyampe ternyata udah ada yang datang dan panitia belum ada yang datang. Padahal seharusnya acara udah dimulai. Malunya saya. Hiks… Akhirnya saya ajak ngobrol peserta yang udah pada datang (yang cewe aja) sama ngisi absen dan kuesioner sampai acara mulai. Acara belum mulai aja saya udah ditelpon2 gitu sama yang ngurusin anak2 Semarang. Katanya udah beres masalah makanan, tapi gak ada yang jagain. Dan ada lagi yang nelpon… E**a EL’07.. pengen minta tanda tangan saya buat kaderisasi, lobi2, dan dipututskan kita ketemu di deket anak2 Semarang itu ngumpul. Okeoke…saya langsung meluncur ke sana. Dan yang di matrikulasi saya titipin ke cowo2. Hahhaahha…tak sopan kau, Wa….

Yap setelah sampai di asrama, saya cek semua kebutuhan standar anak2 semarang (makan, minum, kamar mandi, red.). Berkat bantuan mbak Rini semua lantjar!!! Terima kasih mbak rini… Anak2 semarang sedang beres2 dan istirahat waktu itu. Dan saya pun mulai membereskan halaman dalem astri, disapu dan dikasih karpet (di sini saya jadi babu, hihi..)

Lalu saya mulai menyiapkan souvenir buat anak2 Semarang. Di tengah perjalanan mencari barang2 yang pantas buat souvenir, saya melihat segerombolan anak2 yang saya duga kuat mreka anak elektro (dan ternyata benar, ada E**a juga di sana) duduk2 di lantai yang mengerubungi setumpuk buku2 usang. Dan di tengah2 mereka saya melihat sosok yang mirip dengan manusia yang tadi malem tidur di samping saya. Benar! Dia adalah Nden!! Haha… dia disekap anak2 2007 buat dimintain tanda tangan sejumlah manusia yang terkutuk menjadi Angkatan 2007 Elektro ITB. Saya berusaha untuk tak nampak di hadapan mereka, tapi saya gak punya bedak invisible, jadi mereka ngliat saya deh…. Walhasil… kericuhan pun terjadi

“Teh Ika teh ika….sini deh….minta tanda tangan duooong…”
“Teh Ika baik deeh..”
“Teh Ika cantik deeh…”
“Mau ya teeeh….”
Dll, dsb, dkk…

Hhh… Saya kurang melihat ketulusan di mata mereka saat mereka mengucapkan kata2 yang bagus tadi. Haha..

Saya ijin bentar ma mreka, “bentar yaa… masih mau beli sesuatu dulu.. nanti insyaAllah balik deh…”. Sambil lari.

Oiya, saya waktu itu belum sempat m***i, hahhaha.. dan baju saya baju tidur, tinggal dipakein rok, akhirnya celana tidur saya balapan sama rok dan yang menang adalah sang Celana. Selamat buat celana -_-. Kerudung juga belum disetrika. Kacau lah penampilan saya.

Akhirnya saya ke Istek beli mug ITB (usul Nden buat sovenir), sama ucapan bertali sama stiker2 ITB. Lalu saya kembali lagi masuk ke kerumunan makhluk2 ganas yang sedang dikaderisasi itu. Menandatangani buku demi buku. Kurang ngerti jumlahnya berapa, buanyaak pokoknyah… Awalnya saya ngerasa jadi artis… Secara ada orang yang ngasih buku yang siap saya tanda tangani dan saya melempar senyum ke dia dan saya tandatanganin buikkunya. Tapi lama2 gak ada lagi yang seperti itu. Ada tiga tumpukan buku yang tingginya sekitar 50 sentimeter di depan saya yang harus saya tandqa tangani waktu itu juga. Di sinilah saya merasa jadi direkur deadliners yang kerjaannya numpuk berbulan2 dan kertas2 kerja numpuk di meja dan hari itu juga harus beres. Hh….

Akhirnya beres juga dan saya pun melanjutkan membuat souvenir menjadi lebih pantas disebut souvenir. Saya bertekad untuk mencari barang2 bekas di sekre G. (Yuck!! Sovenir barang bekas..hehehe..) saya pun lari ke lante 2 ke sekre. Tapi ada hal masalah lagi. SAYA GAK TAU KODE KUNCINYA BERAPA!! Duh… kenapa tadi gak nanya orang di bawah ya? Mau turun lagi malas.. akhirnya nanya2 lewat YM. Alhamdulillah ada yang tau,dan bisa dibuka si pintu sekre yang reyot itu. (Syukron, V***y..)

Saya mulai berburu barang2 bekas yang masih cakep. Ada cd G, stiker G, bulletin, kata2 mutiara, cukup lah kayaknya. Dan untung juga ada plastic yang masih mulus buat bungkusnya. Ini yang paling penting. Akhirnya si bulletin saya tali ma ucapan bertali, saya masupin mug, di depannya ditaro kata2 mutiara, CD, dan stiker2 lalu dibungkus pake plastic. Lumayan cantik lah.. saya sebenernya gak tau souvenir tu apa aja yang harus dikasih, ya udah seadanya aja. Hahaha..

Abis itu saya ikut acara anak2 Semarang itu dengan khitmad apalagi setelah datang teman critaku tersayang, ****i yang seakan tau kesendirian saya dan rela menemani. Kekhitmadan saya bukan lagi pada acaranya, tapi kami (saya dan ****i) sudah terbuai dalam larutnya cerita indah yang kami buat sendiri. Hahahah.. Sampai si MC manggil2 nama saya buat mastiin saya mau nganter si cewe2 Semarang muter2 dan saya gak sadar. Hahahah…

Seusai dzuhur ada beberapa yang makan siang di astri. Di sana ada cemilan dr India!! Dari ibunya H***i. namanya apa ya lupa padahal udah dikasih tau, yang jelas bukan Sukro -_-. Selesai makan mulailah kami berangkat muter2 kampus. Yang pasti sebelumnya saya bersihin dulu sampah2nya, di sinilah saya menjadi pemulung.

Secara pengunjung, jika tidak ada pengabadian (sebenarnya kata2 ini kurang pantas, tapi gapapalah ya.. toleransi) kurang lengkap kayaknya. Poto2 pun terjadi. Huww..saya juga ikutan looh.. sebenarnya saya malas dipoto, tapi banyak yang maksaa yaa..mau gimana lagi.. (idih..)

Selesai poto2 berangkatlah rombongan ke kampus. Tapi sebelum itu ada cewek yang pengen beli batere A2. Otomatis di sini saya lah yang paling bertanggung jawab untuk mengabulkan kepengenannya. Saya selaku pemandu rombongan cewe mempercayakan tugas saya ke rombongan cowo. Pikir saya, pasti yang cewe bakal mbuntut si cowo2.

Tapi ternyata setelah saya beli batere dan buru2 ke kampus saya mulai sadar bahwa TUGAS SAYA SEBAGAI PEMANDU WISATA GAGAL TOTAL. Hh… saya sudah tidak lagi melihat segerombolan besar cewe2 berkerudung lebar memakai jaket kuning berduyun2 yang seharusnya terlihat jika pemanduan wisatanya bener. Yang terlihat hanyalah beberapa cewe semacam itu tapi gak bergerombol banyak. Tapi berdu, bertiga, maksimal berlima2 dan itu beda2 tempat dan gak bareng gerombolan cowok yang rapi!!. Bahkan ada yang berjalan sendiri mencar jauuh dari perhentian bis yang nantinya jadi tujuan akhir mereka. Dan cewe2 itu mulai mengajak berkenalan cewe2 sejenis mereka (sering disebut akhwat). Heeu.. saya mulai bingung. Setiap kali saya bertemu orang atau segerombolan orang yang kira2 anak Semarang (saya juga blm hafal wajah2nya), saya bilang

“Mbak, langsung ke bis yaa…Ikhwannya udah pada ngumpul. Masih ada yang lain gak? Ke arah mana?”

Ada yang ngejawab nggak tau, ada yang ngejawab “masih banyak, ke arah sana tadi” (beuuh..), lari deh saya ke arah yang ditunjukin. Ada beberapa gerombol. Dan saya kasih pertanyaan yang sama. Nunjuk ke arah yang lain. Lari lagi deh… begitu berulang2 selama tiga kali. Akhirnya tinggal satu lagi manusia kunjungan Semarang yang diduga masih ilang, dan saya temukan lagi berkenalan dengan akhawat ITB, sepertinya sempat tuker2an nomer henpon juga, heu… Setelah selesai dan cipika cipiki langsung saya seret (gak segitunya ding! hehe) si akhwat ke bis. Setelah di cek udah lengkap jumlahnya, tenang saya.

Abis ini mereka mau ke UPI dan Tangkuban Perahu. Selamat jalanlah kalian… Saya jadi ngerasa sedih berpisah dengan teman2 baru. hiks2… (Kok saya jadi cengeng gini yah??).

Hhh..selesai tugas saya hari ini. Belum ternyata! Saya tadi sempat janji sama Kak A**** buat datang Talk Show bareng Arthur Gish (Kalo mu tau siapa orang ini search aja di Google) jam 13 di tasha. Udah jam 13 ternyata, saya intip tasha belum ada orang yang menunjukkan adanya talkshow. Akhirnya saya penuhi kewajiban saya pada diri saya dulu yang sejak pagi belum saya laksanakan, yaitu makaan… hehehe..

Saya makan di astri setelah mbungkus dari kantin. Bareng sama anak2 astri. Lagi nikmat2nya lagi penuh2nya mulut sama nasi tiba2 ada telpn dr T***, duh… saya terpaksa angkat walopun ntar ngomong susah, takut dia marah. Saya curiga bakal batal rencana saya dan khianat janji saya ke Kak A**** karena ada acara baru. Ternyata tidak jadi batal dan khianat, karena saya menolak untuk diajak ke acara baru. Dengan alas an ada janji (emang khan??).

Saya mulai ke tasha bareng Opoy. Baru aja keluar pintu astri saya melihat T***, seketika itu juga saya langsung jongkok. Sembunyi. Haahaha… kayak maling aja. Bukannya saya ngerasa salah ato gimana, saya cuman males ditanya2. Hehehe.. (Maaf..T***…)

Sampai tasha, sudah ada Kak A**** dengan 4 orang laki2 duduk di tiker yang dibentuk tiga bagian, pembicara, cowo dan cewe. Bagian cewe msih kosong. Kalau saya sama Opoy ke situ berarti cuman berdua dong perempuannya. Males deh.. . Kami putuskan nanti saja ke tiker bagian cewe nya. Duduk2 dulu di kursi taman deket situ. Tapi ntah apa pertimbangan Kak A**** sehingga menyebut2 nama kami lewat pengeras suara, memohon agar kami datang ke tiker. Hhhh… Ya sud….kami datang dengan malu2 (huek!).

Ternyata Arthur Gish masih ketiduran. Dan baru bisa datang setengah 3. Jadi ngobrol2 dulu sama mas Zhahir yang jadi delegasi Indonesia di OKI pas di Mesir. Seru banget pengalamannya. Intinya dia ngajak kita jadi pemuda yang bisa hidup mulia di era Globalisasi tapi tetap sejalan dengan keimanan. dan masih banyak pengalaman yang lain yang seru yang masnya critain.

Akhirnya Arthur datang tapi udah ashar. Jadi mau asharan dulu. Tapi disempetin nyapa kami2 dulu. Hwooo..baru kali ini saya ketemu artis luar negeri. Hwoowowowo… anak2 yang udah pada jago cas cis cus mulai ngobrol sama Arthur dan saya gak ngerti. Hiks.. saya cuma bisa ngliatin. Hiks.. Tapi tak disangka2 si Arthur NGLIAT SAYA, dan SENYUM!!! Dan BILANG ASSALAAMUALAYKUUM… ke saya!!! HwwoooHHHH… Rontok!!! Saya dengan malu2 dan ragu2 ngejawab Waalaikumsalaam.. sampai kedher nih lutut. Hwowowow…

Akhirnya mreka pada solat. Sedangkan saya sama Opoy yang lagi libur ditugaskan untuk menunggui property Talkshow. Heu.. (babu lagi hahaha..).

Pas lagi ngobrol2 sama Opoy, tiba2 datanglah dua anak kecil kira2 umur 8 tahun perempuan dan 6 tahun laki2, minta2 sedekah ke kami berdua. Saya familiar dengan wajah yang perempuan. Saya sering liat waktu naik angkot SSC, Ledeng, DU atau Cisitu, kalo missal lagi berhenti di perempatan bawah pasupati. Sering ngeliat si anak perempuan ini bersama seorang laki2 paruh baya, sepertinya bapaknya, yang maenin gitar dan si anak kecil nyanyi, biasanya duet. KEREN BANGET SUARANYA. BAGUS BANGET. Saya beraniin nanya si anak perempuan,

“Kamu kan yang suka nyanyi di lampu merah situ kan? Biasanya sama bapaknya kan?”, jawab saya sambil rogoh2 dompet nyari uang.
“Iyaa…kok tau..”, jawab si perempuan kecil sambil mengacungkan gelas akua kosong ke arah saya.
“Aku sering meratiin kamu…suara kamu bagus banget sih..”jawab saya sambil masukin uang ke gelas akua kosong itu. Saya tau ini gak baik, tapi saya lagi pengen ngobrol sama si anak2 ini.
“Iyaa..”, jawab yang cowok yang kayaknya setuju banget dengan pendapat saya tentang suara perempuan kecil itu.
“Namanya siapa??” Tanya saya yang udah ngerasa mereka bakal mau lebih akrab sama saya.
“Rosa..”
“Waah..bagus banget namanyaa…oiya namaku Ika… yang cowok nih siapa namanya? Adeknya ya?”, sahut saya.
“Ranu”, jawab cowok.
“Ranu adeknya Rosa??”, Tanya saya
“Bukan, ibunya Ranu adek ibu saya..”, jawab Rosa.
“Ohh, kok Rosa gak nyanyi lagi? Kok gak bareng bapak lagi?”, saya nanya
“Gak…bapak gak ada di rumah…kerja…” jawab Rosa
“Waah..kerja di mana?” saya masih nyrocos aja.
“Gak tau, tapi kecil, cuman tiga puluh sehari, kamarnya aja kecil banget” jawab Rosa dan terus terang saya gak ngerti maksutnya. Dan kayaknya dia kalau ditanya lebih jauh juga bingung.
“Oiya.. Kalian udah solat ??(ya belum lah..baru aja adzan bunyi, saya ngaco nanyanya.) Solat dulu yuuK??” Ajak saya.
“Belum..di mana solatnya? Gak bawa mukena..” kata Rosa.
“Di masjid situ, ayo aku anter yuk..bisa minjem mukena kok..Udah bisa solat kan ya??”  saya
“Bisa..”  Rosa
(kayaknya gak gitu enak nulis percakapan kayak gitu, mending Saya : “&*&&%$”, Rosa : “*^*%&^” , tapi udah terlanjur -_-)
“Nanti kalo minta apa2 sama Allah aja, gak usah takut hari ini dapet duit dikit, Allah itu kaya. Minta aja sama Allah ya… Biar disayang sama Allah solat terus ya.. ” saya tetep nyrocos disambut dengan anggukan mereka.

Alhamdulillah…mereka mau solat… Abis mreka wudlu Rosa saya kasih mukena pinjeman dan saya taroh di jamaah akhwat, Ranu di jamaah Ikhwan. Rosa udah terbiasa kayaknya. Cuma Ranu. Hahaha… mojok gitu safnya… masih takut sama orang2 yang baru dikenal. Lalu tiba2 dia pergi ke belakang shaf, saya yang lagi gak punya malu masuk ke area ikhwan jemput Ranu. Saya tnya,

“Kok, pergi? Kenapa??”
“kebelet pipis”
DOENK!!

Akhirnya dia pipis dulu di kamar mandi ikhwan. Saya percayakan dia sama mas satpam. Dan saya kembali ke Opoy yang tetap setia menjaga property talkshow.
Setelah solat jamaah ashar selesai Ranu dan Rosa pun kembali ke saya, cerita pengalaman solat mereka. Hehehe.. Dan mereka pun mempersembahkan lagu untuk saya. Yaitu lagu Indung2!!

“Indung2 kepala lindung, hujan di udik di sini mendung, anak siapa pake kerudung, mata melirik kai tersandung… dst…”

BAGUS SUARANYA!! Saya terharu mendapatkan hadiah itu…owh.. Dan saya kagum sama mereka, soalnya gak sedikit pengamen jalanan, apalagi yang masih kecil nyanyi lagu lama kek gitu. Biasanya lagu dmasiv, kangen ben, ungu, dll dsb. Hehehe..

Akhirnya Arthur tiba juga, saya kembali terpana dan teringat waktu dia mengucapkan salam ke saya tadi. Ahahaha.. Rosa sama Ranu pun saya ajak.

“Ikut yuk…ntar kita ngobrol sama orang bule itu, tuh liat tuh..”
Tapi coba tebak apa yang dikatakan anak2 tadi, inilah yang mereka tanyakan ke saya,
“boleh minta ke dia nggak teh??”
Heu….
“Coba tanya aja ke dia hehe…” jawab saya. Dan mereka pun mendekati Arthur yang tersenyum dan mengucap salam ke mereka. Mereka pun menjawab salamnya, lalu lari. Ntah apa yang di pikiran mereka. Hehe..

Saya pun mulai mencoba khitmad mengikuti acara ini. Walaupun saat Arthur berbiicara bahasa inggris lewat spiker yang outputnya 2 meter di depan saya itu (hhh…) saya cuman bisa berpikir kalau “Mirip yang ngomong pas listening bareng Pak Pras di SMA, dan sama kayak SMA, saya cuman separo2 ngertinya. Apalagi volumenya kegedean, telinga saya emang sensitive sehingga sore itu jantung saya berdetak lebih kenceng daripada biasanya dan gendang saya hampir sampai pada titik elastisitas, heu..”
Tapi untung ada MC yang pengertian dan bersuara lembut, sehingga bisa membuat saya lebih mengerti pembicaraan mereka dan mengendurkan gendang telinga saya yang mo putus. Berkat MC juga saya nyadar kalau pembicaraan mereka KEREN!! Hehe.. Saya juga beli bukunya lho… HEBRON JURNAL, ntar deh kalo udah slese baca sayaa sharingin (bukan sharingan) di sini. Hehehe..

Sore menjelang, waktunya pulang, saya tepar, abis bersih2 dan segala macem saya tertidur dengan lelap berharap malam akan bangun buat ngerjain laporan lagi.
Alhamdulillaah.. Hari yang indah… Semoga barakah… Dan hari esok jauh lebih baik… Amin.. 

Iklan

2 thoughts on “28 Juli 2008 Kacau dan Indah [AWAS!! Tulisan ini panjang dan lebar!!]

  1. “Jadi mau asharan dulu. Tapi disempetin nyapa kami2 dulu”

    gish itu muslim ?? (aku baca di google dia aktivis christ)

    kalau aja kamu ikut talkshownya kemarren. kita juga binun agama dia apa. dia ngaku pengikut Musa, Isa dan Muhammad. Dia ngaku yahudi, krsten, dan muslim. Makanya dia solat. Wallahualam.

  2. wuiiihh panjang kaliiipuun keren kali kaw kawan….

    what an amazing day…


    hey ntar kalo udah gede pilih kerjaan yg laen..y..
    jgn yg pernah dialamin d hari itu…

    qta coba yg laeen..:D

    iyeah beybh…kita coba yang lebih indah dan menantang tapi berkah 😎

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s