..pertama kali ke Semarang…ppffiiuuuhhh

“Wak…kan sekarang udah jam 6…katanya mu brangkat jam 6….”, kata Sisca.

“OIYA??!!!”, jawab Saya.

Panik mulai terasa…emosi terburu2 mulai menggelora…belum packing, belum nyiapin bekel, belum minum antimo… duh…

Setelah sekitar 15′ saya pun sudah siap sedia berdiri menunggu si biru kuning (angkot Sadang Serang-Caringin red.) di depan Ganesha Stationary. Padahal tujuannya cuman depan RS Boromeus, tapi sang panik sudah menjelang…akhirnya memutuskan untuk naik angkot. Tak lama kemudian muncullah si biru kuning. Naiklah saya dan meluncurlah si biru kuning… kompleks ITB pun semakin lama semakin tidak tampak dan sampailah saya pertigaan depan Boromeus… Sebenarnya bukan tepat di situ tujuan saja…tapi lebih ke utara lagi..tapatnya sebelah yoghurt COLUMBIA, yaitu..=Agen Bus Malam Kramat Djati=, jadi saya tidak turun dulu di depan Boromeus walopun ada penumpang yang turun di situ.

Tapi beberapa detik setelah si biru melaju dan saya pun melihat dengan mata kepala saya sendiri ada bus yang di tubuhnya diberi tato Kramat Djati telah diinjak gasnya dan melaju pergi menjauhi kami. kontan saya bilang

“KIRI KIRI!! ITU ITU!! SAYA KETINGGALAN BIS…” suasana dalam angkot pun semakin riuh,,,nadanya seakan mengasihani saya…huehuehue….

setelah angkot berhenti, saya langsung lompat dan menghambur lari ke bapak agen (sebelum lari bayar dulu dink…) langsung bilang ke bapak,

“Pak…Pem pemalang, paaak..”

bapaknya-dengan wajah seakan berkata “kamu kok masih di sini???”- bilang,

“Loh, Mbaaak… Loh… Eh Loh…”.

Mungkin pada saat itu wajah saya udah gak jelas, melas dan seakan berkata “bagaimana ini??? bantulah sayaaaaa”.

Lalu bapaknya blg,

“Itu bisnya..”

-saya udah hampir nangis-

“tapi ke wonorigi,,,eh Wonogiri…Pemalang masih ntar jam stg 7an…”

Hhhoooooooohhhh…

Semua orang di agen itu tertawa… entah menertawakan apa. Mungkin saja menertawakan keanehan wajah saya… Hhhhh

Akhirnya saya pun menunggu dengan tenang dan tentram sambil membalas chatting dan sms2 kakak dan mami yang selalu ribut kalau saya bepergian hingga bus pun tiba. Dengan berbahagia saya pun naik, karena saya dapet nomer duduk 13 yang katanya sial itu, saya pun mencari di mana seharusnya saya bertahta.. Mungkin saya jiwa saya masih labil kai ya…jadi untuk ngitung kursi yang sebaris ada empat itu kesulitan. Dan entah atas perhitungan apa saya duduk di baris ke 7. pinggir jendela. yang kalo diitung bener 4×6 + 1 =25. padahal saya seharusnya duduk di baris ke 4 pinggir jendela. 4×3 +1=13. Ya..tapi pada saat itu saya nyante aja duduk. dan senang, karena kursi sebelah kosong…Huuaah…menata bantal, slimut, siap tidur,,,,huehuehue…

Tapi….setelah sekitar 15′ saya dikagetkan dengan berdatangannya orang2 dari luar…banyak pula,,yang ada di pikiran saya saat itu hanya

“wah,,,ada yang mu duduk di sebelah saya…gak jadi tidur nyaman dee..”.

Tapi yang terjadi ternyata bukan cuma itu, ibu2 dateng ke sebelah saya dan bilang,

“ini 25 26, brarti kita duduk sini..”,

Saya langsung cengoh,,,,sambil ditanya sama penjual rokok

“mbaknya nomer brapa??”,

“tiga belas,”jawabku tegas.

“Tiga belas di sono no…”blg penjual rokok sambil nunjuk baris nomer 4 yang deket jendelanya udah keisi ibu2. Dengan lemas aku pun mendatangi tempat itu.

Trus blg ke ibu2 itu,

“ini nomer 13??”sambil berharap ibunya menggeser ke posisi duduk bliau sebenarnya.

Tapi bliau cuman jawab “Iya..” sambil tersenyum (sadja), nggak geser.

Saya mencoba ikhlas untuk bertahta di situ sadjaa.

Saya atur2 posisi duduk yang paling nyaman, dan mulai mengobrol sok akrab dengan si ibu. Yang jelas dia tau saya pengen ke Pemalang dan ibunya pengen ke Semarang. tapi tak beberapa lama kemudian..saya tak sadarkan diri…sepertinya tertidur… saya sempat terbangun saat bus sedang berhenti untuk istirahat, tapi saya tertidur lagi..memang siang sebelumnya benar2 ngerasa letih…

Dan..saya terbangun lagi gara2 ada sms dari kakak, isinya

“Dut, nek wes tekan pemalang kabar2 yo..”

bhs Indonesianya

“Dut, kalo udah nyampek pemalang kasih kabar ya..”

itu jam 03.14. Padahal kata bapak Agen, nyampek pemalang tuh sekitar 2.30.

Hm..dengan tenang saya tanya ibu sebelah saya tadi..

“Bu…pemalang….”,

blm slese ngomong ibunya bilang

“Udah!…Udah kelewat…” Cengoh lagi saya…

“Bbbeeneran bu..??? iinni sampe mana ya??”, saya sampe gagap.

“Kendal, tuh kalo gak percaya itu Kendal Permai…tadi saya bangunnin dua kali gak bangun2…”.

Aaaaaarrrgghhh.

“Hooo…”, cuman itu yang bisa saya ucapkan sambil mringis..

akhirnya saya telp kakak

“Aku nyasaaar….maaf ya Lik…”,

“He?? sekarang di mana??”,

“Kendal….”,

“Ya udah…turun Semarang aja, ketemu di sana.. tapi hati2 ya..masih gelap, cari tempat yang aman….”,

“Okok, maaf ya Lik…”,

“Iya..gpp…tapi ati2 ya..”

HHHhh………

Sekitar sejam kemudian, kurang lebih 4 subuh saya sampai semarang, keneknya blg,

“terminal terakhir…”,

saya pun langsung turun dan nanya,”Ini terminal Semarang, pak??”,

“Iya…teminal Terboyo,,”

Dalam hati ngrasa aneh kok gak ada bus atopun kendaraan umum sama sekali, saya pun mulai curiga,

“Ini beneran terminal,Pak..?”,

“Iya..terminalnya masuk ke sana, ini turun di sini karena terminal banyak maling”.

WADUW…Mampus..

Akhirnya satu tekad saya, saya harus dapet mushola ato masjid. Saya mulai nanya ke mbak2 yang jualan rokok,

“Mbak, musola mana ya??”,

“Oh, masuk aja ke dalam…lurus..sebelah masjid.”,

“Makasih, mbak…”.

Saya ikuti saran si embak.. jalan lurus… tapi kok..gak terlihat tanda2 masjd. Akhirnya, nekad aja deh…banyak orang… tapi semuanya laki2 pada nongkrong di jalan gitu… jadi mrinding….

tapi ada suatu saat yang bener2 membuat saya terlupa dengan kemerindingan saya itu… Saya dua orang cowok, sedang nggodain ayam, dan ayam itu SANGAT MIRIP MINA!!!!!!

ingin rasanya saya ambil tuh ayam, saya peluk cium dan gak akan saya lepas… Tapi, saya hanya bisa melihat sadjaa… hiks…dan mulailah mengenang saat2 bersama mina, sambil jalan menuju musola, yg ternyata itu musola terminal yang harus jalan kaki di ruang kosong yng JAUUHHH, sekitar 300m, SENDIRI, MALAM2. Untung ada kenangan mina. kalo gak, udah nangis di tempat saya.

Akhirnya ketemu musola, nunggu subuh, abis itu nunggu kakak…tapi kakak bakal nyampe sekitar jam 10. 10-4 = 6 jam harus nunggu.

Akhirnya saya melakukan hobi saja, tidur, di musola.

Entah berapa lama saya tidur…tiba2 ada yang nggedor2 hijab.

“Mbak, tutup Mbak… Kalo mau tidur di emperan aja, kayak yang laen tuh..!!” sambil nunjuk bapak2 musafir dan anak2 tunawisma. hiks…

Akhirnya saya duduk di kursi terminal menikmati suasana terminal pagi itu. Dan si mas2 penggedor hijab tadi pun sepertinya mulai menyadari saya bukan tunawisma sperti kebanyakan yang ada di situ. akhrnya dia ngajak ngobrol saya, yah…lumayan jadi ada temen. akhirnya waktu saya lalui dengan ngobrol dengan masnya itu, dengan penjual koran, dan dengan ibu2 sekitar situ, jalan2 sekitar terminal, makan bakso sampe kakak datang dan meluk saya.. oh.. udah tenang rasanya. lalu kami makan siang dulu, nasi padang rasa jawa (hihi..) trus dilanjutkan dengan perjalanan mencari Indonesia Power dan kos2an yang sekarang menjadi my home sweet home..hehe… Alhamdulillah..

Sebenernya yang saya paling gak enak itu, rasa kasihan saya ke kakak saya. Rencana awal adalah seperti ini, “Saya turun di Pemalang, kakak udah cek in hotel di sana,bersih2 dan maen dulu di pemalang, nanti agak siangan baru ke Semarang untuk nyari tempat tinggal, estimasi waktunya udah pas lah pokoknya, disesuaikan sama jadwal bus ke bandung yang agak malam”, tapi apa yang terjadiiiiii??? kacau gara2 tidur.. hhh…

Iklan

12 thoughts on “..pertama kali ke Semarang…ppffiiuuuhhh

  1. hohohoho…….mengenaskan sekali perjuanganmu..ckckckc
    jadi ingat pengalaman bahagia di semarang dengan terminal horornya 😀

  2. to wahyu : emang km pnya pngalaman apa yu? jgn2 km jd penjahatnya..hiiy..
    to yanuar : serius lah beta… yok bkin film yok…aku to pemain utamane. siap2… asal honornya sesuwai hai hai… O_o

  3. Petualangan Dewantika –> Petualangan Dewa antik

    itu…
    kalau mau dibikin filmnya harus banyak2 diedit dulu. gak mungkin kan peran utama banyakan adegan tidurnya

  4. ancol…sampah btul kaw…tak di kels, tak di bis, tak di mushola…tidur aja kaw kerjaan..
    APA KATA DUNIA???????????
    gak kan bilang apa2 sih.lo ini…pasti dunia diem ajah…
    wekekek…
    gmn KP lo? ngapain aja?jangan ngenet kayak aku gini…sampai bisa ngasih komen ke blog banyak orang…haha

  5. nyah…si nda..jgn bongkar2 bejat gw doong… katanyah…ngeblog bs jd sarana nyari jodo.. (tros..??)

    kp gw gmn?lu bs liat ndiri kan gw bs nulis blog spanjang itu jam brapa?? ngahahaha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s