7

Hampir menjerumuskan teman

Masa SMA adalah masa-masa muda yang paling bahagia. Makanya banyak hal yang saya lakukan untuk tetap mempertahankan kenangan-kenangan indah itu. Minimal ada barang yang bisa ngingetin kita di masa-masa itu. Salah satu cara yang saya pakai untuk mempertahankan ingatan itu adalah, memungut poto teman-teman yang ada di nomor peserta UAN yang ada di meja.

Iya, jadi pas hari terakhir UAN, setelah pengawasnya keluar kelas saya langsung memunguti kertas-kertas berpoto yang ada di semua meja di ruangan itu, maksutnya biar saya dapat poto teman-teman saya, hehe…

Ternyata nggak cuman saya yang kepikiran kayak gitu, ada beberapa teman saya yang juga melakukan hal yang sama sperti saya. akhirnya saya berlomba-lomba dengan mereka untuk mendapatkan poto sebanyak-banyaknya. Dan nggak cuman di kelas saya saja, tapi di kelas lain pun saya pungutin, hehe…

Setelah saya rasa cukup, saya pun mulai merapikannya, menyobek kertasnya dan mengambil potonya saja. Senang sekali rasanya dapet banyak poto teman-teman, hehe.. Tapi ada yang aneh. Kok muka si D*d*ng (bisa ketebak banget, haha) ada dua ya..(maksutnya ada dua poto D*d*ng). Ah, tak taulah, yang penting senaang.. hehe…

Saya pun mulai menempatkan poto-poto itu di kantong poto saya, lain kali aja kalo udah selesai SPMB disusun lebih rapi lagi potonya, sekarang fokus dulu buat SPMB.

Dua hari kemudian, ada dua orang cowok datang ke kosan saya,sore-sore, D*d*ng, temen saya yang potonya dua tadi, dan temen karipnya, Kunam. Nyari saya. Saya pun menemui mereka di depan pager. Trus si D*d*ng nanya,

“Wa, kamu bawa kartu peserta UAN-ku gak?”

“Enggak..”, jawab saya yang emang ngerasa gak bawa kartu UAN dia

“Waduh…gimana nih..”, gumam D*d*ng gelisah dengan wajah kayak mau ditangkep Buto Ijo.

“Emang kenapa, Dang? (ngek! ketauan namanya..haha..)”, tanya saya

D*d*ng diem sambil nunduk.

Gini…sebenarnya D*d*ng mau ikut UM UNAIR, kan kalo ikut itu kan harus pakai kartu UAN. Tapi tadi si kartu dicari ke mana-mana gak ada. Kan kamu kemaren ngumpulin kartu2 yang di meja itu, Wa.. Barangkali aja kebawa sama kamu… “, jelas Kuman, eh Kunam dengan nada prihatin.

Saya diem. Mikir. Keingetan ada dua muka D*d*ng. Apakah…? Tenang2.. Pikiran saya mulai menyimpulkan sesuatu.

“Hng…sebenarnya…aku memang gak bawa kartu D*d*ng, tapi ada dua poto D*d*ng yang aku bawa…tapi udah aku sobek..”, terang saya pelan.

“NNnnnnaaaaaaaaaaahhh!!!!…Itu pasti poto dari kartuku. Kamu sih Wa!! Makanya jangan macem2!! Sekarang gimana nih nasibku!! Harapan terbesarku UM ini lho!! Gimaaanaa nih… Aku dimarahin ibukku…. Hhhhhhh…”, D*d*ng ngomong dengan nada putus asa..

“Tenang-tenang….”, saya berusaha nenangin (tapi kayaknya salah tempat deh hehe…)

“Tenang gimana???!!!! Gak bisa lah!! Ini menyangkut masa depanku!!”, saya liat D*d*ng agak marah. Lalu tiba-tiba dia jongkok gak berdaya, sambil meratap kayaknya, untung gak nangis.

Emang saya yang salah sih. Tapi saya gak boleh keliatan bingung, nanti si doi tambah bingung lagi, si Kunam juga mulai khawatir. Saya harus membuat D*d*ng percaya masalah ini bakal teratasi. Saya harus tampil meyakinkan (halah..).

“Udah deh..tenang aja..butuh kamu kapan?? insyaAllah, kartu itu di tanganmu minimal sehari sebelum dibutuhin”, tegas saya

“Gimana cara, Waaa??? Udah kamu sobek juga…mana bisa balik…Butuhnya **** (hehe.. saya lupa) “, melas D*d*ng

“Apapunlah, besok aku mau ke wakasek, mau nanyain, kalo emang perlu ke Diknas ya udah kesana aja. Itu tanggung jawabku. Kamu sekarang tenang aja. Bilang ke ibumu, kartunya diilangin ma Dewa, tapi kata Dewa bisa diberesin, kalo ada apa2 salahin Dewa, Bu… Gitu ya? Ok? “, Jelas saya yang dalam hati saya harus seyakin ucapan saya.

“Serius, Wa..??? Pokoknya kamu lho ya..”, Tegas D*d*ng

“Iya-iya…tenang aja…Okeh?!! Jangan putus asa dong… “

“Ya udah, kita pulang dulu Wa.. Makasih.. Semoga bisa beres..”, pamit Kunam

“Amin..”

“Kamu yang tanggung jawab, Wa..”, D*d*ng masih khawatir tampaknya,

“InsyaAllah..”

Besoknya, saya datang ke ruang wakasek, bilang ke Bu SiapaSayaLupaNamanya dengan baik2,

“Bu, kalau misalnya kartu UAN hilang bisa minta baru lagi nggak, Bu..?”

“Ya enggak to…emang buat apa minta baru lagi, UAN kan udah selese..?”, Kata Bu SiapaSayaLupaNamanya.

“Buat UM UNAIR, Bu… butuh kartu UAN buat daftarnya.. Ya kalo misaknya gak bisa ada surat keterangan gitu, gmn, Bu?”, tanya saya masih baek2.

“Wah, gimana ya? Kok bisa ilang kenapa? Ini gimana nih Pak masalah kayak gini?”, Ibunya nanya dobel gitu, ke saya yang kayaknya pertanyaan itu gak usah saya jawab, sama ke bapak-bapakk yang ada di situ, sambil ngambil satu folder di rak. Saya lupa ekspresi bapaknya seperti apa.

“Ato mungkin make ini aja ya…daftar peserta UAN nih…moga2 aja bisa..”, tawar ibunya sambil buka2 lembaran yang di sana ada kartu2 berpoto mirip kartu UAN.

“Kelas berapa? Siapa namanya?”, lanjut ibunya.

“IPA satu, Bu..namanya D*d*ng..”, jawab saya.

“Loh!!! Kamu perempuan kok namanya D*d*ng??? Kenapa ini?? Kamu pacarnya ya??? Saya gak mau kamu yang ngambil, biar orangnya sendiri yang dateng. Pasti kamu pacarnya..”, Ibunya ngomong nada rada keras.

“Hahaha..pacarnya tuuh…”, eh si bapaknya ikut2an.

Hhhhh… Duh. Sakit hati campur pengen ketawa. Dan saya pun bilang,

“Bukan bu…saya yang menghilangkan kartunya…jadi saya yang mintain….”

“Nggak mau saya kalo kamu yang ngambil, suruh orangnya langsung!” Ibunya ngotot.

Duhh..

“Ya udah deh…permisi,,,” saya pamit tidak dengan baik-baik lagi dan langsung  ngeloyor pergi sambil sebel. Gak mau lagi nanyain ke wakasek!

Saya mikir lagi. Tapi, buntu. Hhh… Apa langsung ke diknas??? Atau ikut D*d*ng ke UNAIR sebagai saksi bahwa dia ikut UAN, jadi gak perlu bukti kartu UAN lagi?? Bingung banget deh pokoknya waktu itu.

Akhirnya saya kepikiran pake cara yang saya pernah janji gak bakal ngulangi lagi. MALSU. Saya gak mau lagi, tapi ini terpaksa, jadi gimana dong? >.<

Mikir lagi. Ah. Udah ah malsu ajah!! Abis ini janji lagi yang bener, gak ngulangin! Maafkan saya, ampuni saya Ya Allah…

Akhirnya, saya pun datang ke rental, nyecan kartu Yanti (bukan kartu saya karena kartu saya udah lecek2 gak jelas), poto D*d*ng, trus diganti namanya, keliatan udah OK, diprint deh. Dan… JADILAH KARTU UAN PALSU D*D*NG. hng……

Lalu saya telpon D*d*ng, saya ceritain semua, dia terdengar pasrahhh. Kasian dia :-(.

Besoknya, di tempat bimbel, saya kasih kartu Palsu D*d*ng ke doi(kebetulan saya setempat bimbel intensif dengan doi). Dia tampak puas dengan kartunya yang baru.

“Waahh…mirip banget ma aselinya…makasih ya…”, dia klihatan senang. Alhamdulillah..

“Maaf ya…semoga ntar nggak ketauan kalo palsu. Oiya, kamu mau ngambil jurusan apa?”, tanya saya

“Ekonomi Pembangunan, doain ya, Wa…”

“Oke2..sukses ya…”

Besoknya dia pergi ke UNAIR waktu saya tanya katanya lancar2 saja..

Alhamdulillah…

Hhh..sudah beres…huehuehue…

Dan si D*d*ng sekarang sedang kuliah di jurusan dia daftar UM UNAIR itu…

Kalo sekarang ketauan kartunya palsu dia di-DO gak ya??? hehe… yang jelas saya di sini nggak nulis nama terangnya, jadi para pembaca di sini gak tau yang saya maksut siapa..hehe..(padahal tadi udah jelas ketauan.. wkwkwk

Semoga dosa-dosa saya diampuni dan semoga D*d*ng Andersonn sukses selalu.. hehehe..

4

Pagi ini..

Hari ini saya bolos KP…

Entah…saya lagi badmood…

Padahal Spanyol menang dan Silva ikut ngegolin, tapi ga tau kok badmood gini..

Baru tidur jam setengah 4 di depan tipi, bangun jam 5, nyapa dunia bentar…eh gak sadar lagi sampai sekitar setengah 7, bangun lagi gara2 ada yang nyetel Sandra Dewi jadi Duta Anti Narkoba di tipi. Temen2 keliatan heran gitu, saya jam segitu masih berbaring slimutan belum ngapa2in. Sampai ada yang nanya,

“Kok nggak kerja?”

“Abis ini orang2 masih senam selesenya jam 9an, males..”, jawab saya enteng sambil nengok dikit trus senyum maksa ke yang ngomong.

“Kerja kok males…enak banget…saya berangkat dulu ya…”, ada yang nimpalin lagi.

Saya cuman ngomong dalam hati, “andai kalian tau…” (lebay…)

Saya tetep aja pada posisi itu sampai semuanya berangkat kerja.

Bukannya saya males atau masih ngantuk gara2 bola, saya cuman gak siap ketemu sama manusia. Entah…. Saya lagi gak enak ati dan gak mau cuman ngasih fake smiling ke orang di sekitar saya. Entah….

Akhirnya semua orang di rumah sudah berangkat kerja… Haha..saya bisa bebas menguasai rumah ini…hore!

Lalu saya bangun dan mulai bebas melakukan apapun yang saya mau. Biasanya kalo lagi bete yang biasa dilakuin adalah bersih2.. Beneran. Pagi ini saya awali dengan menyapu dan menata rumah, lalu nyuci, trus nguras kamar mandi, dan saya akhiri dengan ngloteng. Akhir2 ini saya punya hobi baru, ngeloteng.

Loteng ini sebenernya rumah yang mau disusun tapi blmjadi, jadi kayak lapangan gitu di atas rumah, cukup luas, atapnya langsung Langit Allah yang sangat luar biasa indahnya. Kalo ngliat ke utara ada tower2 indonesia power yang kalo malem keren banget lampu2nya, kalo ngliat ke selatan ada keleatan bukit2 yang ada rumahnya, kayaknya itu yang dibilang semarang atas. kalo malem juga keren bet.. Kalo pagi2 kayak tadi, berdiri di loteng tu jadi ngerasa bbbeeeeeebbbaaaaaaaassssss…..plooongg…. Gakada orang yang tau saya di sana, saya bebas menikmati hangatnya sinar matahari dan sejuknya udara semarang tanpa ada yang ganggu. Saya bisa masang ekspresi apapun sesuai isi hati saya tanpa kepura2an… Pagi yang menyenangkan….

Setelah itu…saya mulai mikir, abis ini mau ngapain ya..

Saya nggak tau mau ngapain yang pasti saya harus keluar rumah. ya udah..setelah semua persiapan keluar rumah siap, saya pun buka pintu-make sendal (make sendal = indikasi gak akan berangkat kerja) – jalan. Entah ke mana. Untung Semarang nyambung prambors yang pas tadi brangkat si Desta-Daging lagi main plesetan, jadi ngerasa gak sendiri tapi ketawa ketiwi gak jelas di jalan.

Saya berjalan dengan pikiran kosong, asal ikut aja kemana kaki melangkah…

Di jalan jadi kepikiran, mending ngenet aja, nyari bahan buat bikin laporan KP.

Yaa…sepertinya kaki saya udah mikir lebih cepet dari otak saya. Gak nyadar saya ternyata telah sampai di kawasan Johar, yang jaraknya sekitar 1km dr kosan, di sana ada atm Bank Mandiri, baru inget,uang di dompet saya cuman empat lembar serebuan. Haha,,,awalnya gak kepikiran ngambil duit dulu…(pinter lu, ki)

Lalu saya nyadar, saya belum sarapan, walopun blm lapar, tapi inget, Makan itu bukan suatu keinginan, lapar ato kenyang aja, tapi makan itu suatu kebutuhan…(ngehehehe..jadi inget sesuatu…)

Makan dulu deh…

Ternyata setelah sarapan, lebih semangat untuk melangkah!! b-)

Udah…sekarang lg di warnet…hng…tadi saya nulis apa aja ya??? nyampah ya??? hahaha,,,,

14

Nasehat mami akhir2 ini

Kemaren April saya pulang kampung, ntah mengapa saya nekat pulang, padahal jaman2 UTS tuh…

Hampir tiap malem saya tidur bareng ibu saya.

Ada satu nasehat yang menurut saya itu baru dan diulang2 sama si mami ini.

“Ika, sekarang kalo sedang doa atau pas solat malem, doa rutinnya tambah satu ya… Semoga mendapatkan jodoh yang terbaik…”

Hhhhh…….

Terus terang saya masih malas dan malu ngobrolin serius yang kayak gini

Tapi nampaknya mami melihat kemalasan saya itu,

dan melanjutkan berkata2..

“Kamu tuh udah gedhe…udah dewasa..udah waktunya mikirin kayak gini…udah waktunya nyiapin semuanya… Dulu malah ibu nikah umur 17 tahun, seumuran kamu ibu udah nggendong kamu..”

Hhhh…

Saya cuma bisa jawab,

“Iya, bu…..”

Hhhhhhhh…

2

Tolong hati saya

Ada luka di sana

Entah apa sebabnya

Tolong….

Saya mohon berhati-hatilah…

Saya merasakan sakit kalau tersenggol,

Apalagi benda tajam yang mengenainya..

Memang harus diobati

dan sudah kok…

Tapi kondisi saya lemah untuk pemulihan

Jadi sekali lagi mohon….

Berhati-hati…

Kalau tidak bisa, jangan lewat dekat-dekat situ

0

miNdy

I walk alone as you fade out

I don’t know why I’m reaching out

I wonder what it’s like to be like you

to never even care how bad it hurts

so go ahead and lie and keep moving on

It’s about your self and you’re never wrong

Do you remember the days

when we used to say

nothing can change us, no one will stop us!! umm…

The days are gone…., it’s cold out

‘cuz I know you never won’t come back

It’s all over…